Bintuhan

#VisitBintuhan : Perpustakaan Daerah Kota Bintuhan – Kaur

Selasa, Maret 01, 2016



Heloo.

Ceritanya tadi pagi aku jalan-jalan ke Purpustakaan Daerah Bintuhan, Kaur *ish, ke Pusda aja dibilang halan-halan ya? Kurang piknik nih. Haha. Ya anggap aja lah begitu, soale dari kost di kawasan Padang Genteng ke Pusda lumayan jauh loh. Ngelewatin berapa fotokopian sama warung Padang coba? :p


Well, kek yang pernah aku ceritain beberapa waktu lalu, kalo si Pusda ini terletak di kompleks Taman Bineka. Ga susah kok nyarinya. Dari gerbang tinggal lurus aja, nyampe deh ke gedung kuning bernama Pusda. 


Cara mendaftar jadi anggota Pusda Kaur

Aku nyampe Pusda sekitaran jam 10 pagi. Mau langsung daftar jadi anggota perpus ceritanya. Jadi langsung naik ke lantai 2. Ternyata eh ternyata, syarat daftar jadi anggota perpustakaan di Pusda Bintuhan gampaaaaang banget.

1. Isi formulir (data yang harus diisi ga banyak kok)
2. Pasfoto 2x3 : 2 lembar
3. Fotokopi KTP : 2 lembar

Udah gitu doang. GRATIS loh! Ihiy!

Selesai kasih persyaratan, bakal dimasukin ke data anggota sama mbak perpusnya, terus langsung bisa minjem buku deh. Tapiiii.. kartu anggotanya belum ada, soale pembuatannya nunggu agak banyakan yang daftar gitu. Biar dibikinin rame-rame sekaligus. Jadi ya ga tau kapan aku bisa pamer kartu Pusdanya di instagram. Eh lah kok pamer :D


Koleksi bukunya ..

Koleksi di Pusda Bintuhan-Kaur cukup banyak, beragam jenisnya. Dari pendidikan sampe kesehatan. Sayang, koleksi novelnya dikiiit, yang banyak bertebaran apa coba?

Jeng jeeeng ..

Fisika Dasar

Dasar-dasar Pendidikan

Panduan Profesi Guru

Dan buku-buku lain yang sejenis


Waaah, jadi inget zaman kuliah deh. Berburu buku-buku kayak gini di Pusda Bengkulu. FYI, pas kuliah, aku nggak ada sebiji pun beli buku. Alasannya karena


Mahal

Ga bakal lama kepake

Mending motokopi ato minjem punya kakak tingkat



Ga minat bacanya. Hahaha. *uang jajannya dipake buat jajan novel Winna Efendi sama Tere Liye




Ruangan yang bisa diexplor pengunjung perpustakaan

Di Perpustakaan daerah sini ada 3 ruangan yang bisa pengunjung explor

1. Ruang baca anak

Terletak di lantai dasar. Kalo dari pintu masuk, letaknya di sebelah kiri. Ruangannya nyaman. Pake karpet gitu. Terus koleksinya juga lumayan. Oh ya, ada pohon pengetahuan juga loh. Katanya, idenya dari ibu bupati. Jadi ada ranting-ranting pohon gitu yang ditempeli aneka ragam kertas berisi pengetahuan mengenai resep-resep obat herbal.

Jadi pengen niru! Tapi isinya impian-impian hehe. Udah bosen lihat papan mimpi, nah pohon mimpi keknya seru ya.

2. Ruang baca umum

Letaknya di lantai 1, naik tangga terus belok kiri. Kalo mau daftar jadi anggota perpus ya kudu ke sini dulu. Aku sempat heran sih, untuk ukuran perpus di kabupaten, koleksinya agak kurang. Ndilala, ternyata, buku-buku di perpus emang udah dibagi-bagi. Ada yang dititip di SMA Pentagon, di perpus masjid, di perpus desa, di mobil keliling. Pokoknya, semua masyarakat sekabupaten Kaur, punya akses buat baca buku.

Yang di desa-desa (agak) terpencil, piye?

Ada layanan bulingdes aka buku keliling desa. Awalnya yang didatangi sekolah-sekolah aja. Tapi karena pemerintah pengen yang hobi baca buku itu semua unsur masyarakat, jadi dibuatlah semacam program : buku titip di kantor desa ato rumah kades. Kabarnya, sambutan dari masyarakat lumayan loh.  

3. Ruang internet dan referensi

Nah, ruang yang khusus menyimpan koleksi buku yang boleh dibaca di tempat tapi ga boleh dibawa pulang. Macem-macem isinya. Bukunya lebih bening dan lebih variatif dibanding di ruang baca umum. Oh ya, ada juga koleksi bupati Kaur, bapak Hermen Malik yang dititipin selemari penuh di sana. Ah, pak Hermen emang keren ya. Dengan segala kesibukannya, baca buku jalan terus. Pantas aja beliau cerdas dan jadi kebanggaan Kaur.

Setiap kali aku nyebut ‘Bintuhan’ sama orang luar Bengkulu, mostly tanggapannya kayak gini,

“Ohhh Bintuhan. Yang bupatinya dapat penghargaan ini kan? Yang bupatinya dapat penghargaan itu kan? Yang bupatinya pinter itu kan?” hehe

Sayang, masa kerja pak Hermen berakhir pada tahun 2016 ini. Kalo maunya aku sih, pak Hermen jadi bupati abadi aja, sampe Kaur jadi provinsi sendiri *eh maskudnya piye? Haha becanda. Yaah, kadar ngefans aku sama beliau ini, kayak kadar ngefans ke bapak Soleman, kepala LPP RRI Bengkulu pas aku masih kerja di Bengkulu kemarin. Maunya, bapak aja yang jadi kepsta abadi Bengkulu pak. Hehe *ditoyor angkasawan/angkasawati Banjarmasin dah eike :p

Oh ya, di ruang ini, disediakan pula beberapa unit komputer yang dilengkapi koneksi internet. Asyik ga? Berasa di warnet pribadi.

Teruuuus, jam buka perpustakaan daerah Bintuhan ini adalah pada Senin-Sabtu, dari pkl 08.00 – 15.30 WIB. Kata ibu Zaima, Kasi Pengarsipan dan Pengelolaan Buku Anak (aku sekalian wawancara buat laporan Bengkulu Hari Ini), mostly pengunjung Pusda Kaur ini adalah anak-anak sekolah dan pegawai kantor. Dalam sehari, minimal ada 20-25 pengunjung yang datang.


Kupon undian berhadiah

Untuk meningkatkan minat baca masyarakat, pihak perpustakaan daerah Kaur bikin program menarik : setiap pengunjung yang meminjam buku berhak dapetin 1 kupon undian. Jadii, setiap triwulan sekali ada beberapa pemenang yang berhak dapetin uang tunai masing-masing sebesar Rp 150.000,-. Ih lumayan banget kan?



Program ini ternyata udah berlangsung sejak tahun 2013 dan berhasil menaikkan jumlah pengunjung hingga 50% dari sebelumnya. Kalo di tahun-tahun sebelumnya, jumlah yang menang itu ada 3 orang, maka di tahun 2016 ini, jumlah pemenangnya bertambah menjadi 5 orang. Asyiknyaaaa!

Udah baca gratis, dapat kesempatan buat menangin uang tunai pula. Ih siapa yang gak mauuu?

Yuk temans yang berdomisli di kota Bintuhan dan sekitarnya, buru deh daftar jadi anggota dan sering-sering ngapelin Pusda. Nggak ada ruginya kok. Otak terisi, dompet pun aman. *prinsip anak kost banget :D

You Might Also Like

5 komentar

  1. Mupeng yang undian berhadiahnya. :D Lumayan bangetlah kalo menang. :D

    BalasHapus
  2. wah pake kupon indian.. .kreatif

    BalasHapus
  3. eh perpustakaan nya keren juga ya ntan
    belom pernah kesana, soalnya kalo balik ke bintuhan ama suami selalu n selalu ke pantainya =))
    kapan2 deh mau kesana kalo ke kaur

    BalasHapus
  4. keren perpusnya, tan. sekarang perpus2 banyak yang diperbarui bangunanya, di tempatku salah satunya.

    BalasHapus
  5. nggak seribet di tempatku ya, soalnya kudu ada surat dari kelurahan gitu. undiannya aduh seruuuu

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan