#CobaLagi

#KetimpukBuku, Solusi Murah Bagi yang Cinta Baca

Senin, Januari 19, 2015


Kebiasaan paling menyenangkan saat patah hati, ditinggal kekasih nyari yang baru lagi, adalah mencari kata-kata bijak di novel-novel yang pernah dibaca. Lalu ditulis di PM BBM, status Facebook, tweet, atau  malah jadi caption foto di Instagram. Buat apa? Biar kelihatan kuat dong, bersembunyi di balik kata-kata bijak, padahal aslinya sih masih gagal move on. Yes, nggak apa sih berawal dengan pura-pura, siapa tau esok lusa jadi beneran. 

Gara-gara kebiasaan itu, tanpa sengaja, berminggu lalu aku ngebongkar kardus-kardus berisi buku bacaan yang teronggok mengenaskan di pojokan kamar kost. Niatnya nyari Melbourne-Winna Effendi buat nyari ‘tameng bersembunyi’. Tapi astagaa .. aku nemuin sesuatu yang makin bikin patah hati. Buku-buku yang aku kumpulkan separuhnya dari uang jajan, separuhnya lagi dari hasil perjuangan berburu buku-buku gratisan lewat kuis maupun giveaway, ternyata malah jadi santapan lezat rayap-rayap. Ada pula beberapa yang lembab, sampul dan beberapa halamannya menghitam. Duhh.. 

Awal 2014 lalu, aku memang sempat membuat resolusi “membuat perpustakaan mini”. Seberapa mini? Yah, seenggaknya ada 100an buku di sana. Berhasil? Aku berhasil ngumpulin 100an lebih buku, namun gagal menjadikan mereka pengisi perpustakaan. Karena nggak punya waktu alias malas, alih-alih menyusun mereka dengan rapi, aku malah memenjarakan mereka dalam kardus, membiarkan satu per satu dari mereka “meregang nyawa”. Lagipula, dipikir-dipikir, kamar kost ini terlalu mungil untuk dijejali lagi dengan rak buku berukuran kecil sekalipun. Hah, kalo emang nggak mau bikin, emang banyak banget alasan yang keluar yes. 

Atas rasa iba, juga kepepet duit buat beli buku baru, juga pikiran bijak yang tiba-tiba datang “hei, mending bukunya diserahin ke orang lain yang lebih butuh” aku mendirikan #KetimpukBuku, sarana penjualan buku-buku “pernah baca” yang aku punya. Blog yang awalnya pengen aku jadikan sebagai blog buku dengan ratusan resensi, instagram pribadi juga facebook dan twitter menjadi sarana promosi dan berjualan. 


Laku?

Alhamdulillah, aku ternyata lebih rajin mikirin dia #eh ketimbang ngupdate jualan. Masa dalam rentang waktu 2 bulan ini, aku cuma promosi 2 kali. Tapi Alhamdulillah ada yang beli. 2 orderan datang dari temen-temen di Bengkulu (transaksi secara live), sedangkan 1nya datang dari teman di dunia maya, dari Jawa Barat. Janjinya sih aku bakal kirim buku via pos, tapi karena sibuk, akhirnya aku make JNE biar lebih ringkas karena juga lebih dekat dengan tempat kerja. Yaeeeh, lebih mahal ongkir ketimbang 3 buku yang aku kirim. Kalo ngitung untung rugi secara materi, jelas rugi. Tapi, seriusan, aku malah makin pengen lanjutin #KetimpukBuku dengan lebih benar dan teratur. 


Kenapa?

Beli buku boleh dibilang hanyalah menjadi salah satu list “penghabis uang jajan” bagi sebagian keciiiiiiiilllll (kecil yang kecil banget) anak muda. Yang sebagian besar ngabisin uang jajan kemana? Yah, buat kongkow, ngajakin pacar nonton, ngemall, beli baju, beli pulsa, macem-macem. Tapi yang jelas, beli buku nggak masuk list kebutuhan. 

Aku yakin, banyak kok anak muda yang suka baca (aku contohnya #eleh). Tapi karena akses ngedapetin buku susah-susah gampang, kadang jadi males sih buat beli buku. Di Bengkulu yang notabene bukan kota besar, cuma ada 1 toko buku besar, 2 toko buku kecil (setau aku), jadinya nggak ada pilihan buat jajan buku. Nggak ada tuh kedai kopi yang cozy yang nyediain buku di sekelilingnya, paling juga dikelilingi dengan akses wifi. Perpustakaan? Ada, tapi bentuknya suram, nggak asik, jadi males main kalo bukan butuh-butuh banget.


Aku kadang suka iri dengan perbandingan harga buku di toko buku sini dengan toko buku online. Aih, masa kadang-kadang mencapai 10.000an, tapi kalo beli online ya jatuhnya sama aja karena kesandung ongkis kirim. Aku kadang mikir, apa temen-temen yang berdomisili di Bengkulu suka ngerasain hal yang sama kayak aku, pengen sih baca, beli, nongkrong sambil nyium aroma khas kertas, tapi nggak ada fasilitasnya :((

That’s why, aku ngerasa #KetimpukBuku harus ada dan tetap ada, seenggaknya buat temen-temen yang ada di Bengkulu. Di #KetimpukBuku aku ngejual buku dengan harga yang sangat miring, yaahh 30% bahkan 50% dari harga di toko buku. Iya sih udah nggak bersegel, tapi namanya juga koleksi pribadi anak gadis kinyis-kinyis, cuma sekali dua kali baca doang, dan terjamin mulus, bebas bekas minyak gorengan atau noda cokelat. Aman, aku termasuk tipe pembaca yang khusuk, anti baca sambil nyambi-nyambi yang lain, termasuk sekedar ngemil. 

Selain itu, aku juga belajar untuk nggak egois. Aku emang seneng beli buku, dapat hadiah buku dari kuis, nimbun buku. Eh tapi buat apa? Buku kan buat dibaca, bukan buat dijadiin timbunan, bukan sekedar buat dipamer-pamerin di instagram kan? Sayang aja, kalo kejadian lagi ngasih makan rayap-rayap atau ngumpulin buat sekedar “dirusakin”. 

#KetimpukBuku, adalah salah satu sarana buat nyebarin virus cinta buku, gemar baca. Anak muda mana sih yang nggak doyan harga murah tapi kualitas cihui? Doain ya, semoga selepas ini, niat berjualan dan nyari untung bisa berjalan tanpa tersendat kayak kemarin-kemarin. Doain juga makin banyak yang sadar kalo buku jauh lebih abadi ketimbang donat atau float yang abis sekali tenggak *eh padahal uang yang dipake buat beli mereka nominalnya sama loh.




Salam cinta buku dari Bengkulu




“Artikel ini diikutsertakan dalam Giveaway Bingkisan Cinta Baca”






note : 809 kata beserta judul

You Might Also Like

13 komentar

  1. Semoga cita2nya tercapai ya. Dengan ketimpukbuku semakin banyak anak2 muda yang aware ttg buku dan meningkatkan minat baca mereka :)

    BalasHapus
  2. Niatmu sungguh mulia anak muda :D yuk tularkan virusnya, mupeng seh bukunya dengan diskon segitu tapi ongkirnya??? *pikirannya sama, hahaha

    BalasHapus
  3. semoga ketimpukbuku nya sukses ya dengan begitu niat mulia kakak terwujud.
    salam sukses buat kakak.

    BalasHapus
  4. Makanya lucu, "ketimpuk buku",
    Dan moga sukses dg ketimpuk bukunya..

    BalasHapus
  5. iya berat di ongkir...tapi tetap semangat dengan #ketimpukbuku ....

    BalasHapus
  6. sudah mampir ke blog ketimpukbuku. Mupeng dengan buku secondnya. tapi berat di ongkir. hehe..

    Semoga menang ya say.. salam kenal. ;)

    BalasHapus
  7. Bagus mba, jadi bukunya bisa bermanfaat buat orang plus dapat untung :)

    BalasHapus
  8. Wuih keren. Semoga sukses. ^^

    BalasHapus
  9. Terimakasih atas partisipasinya, telah tercatat sebagai peserta.

    BalasHapus
  10. Ya begitulah kalo bukan penduduk Jawa. Susah sekali aksesnya. Terharu masih ada orang seperti kamu yang punya minat baca meski fasilitas tak memadai. Tetap sebarkan virusnya ya! Insya Allah barakah :D

    BalasHapus
  11. Aaiih.. kapan2 pngen berkunjung ketimpukbuku.blogspot.com ah :)

    BalasHapus
  12. Ide yg bagus, Mbak. Semoga lancar #KetimpukBuku-nya... Aku juga pernah ngalamin shock, bukuku di kardus di rumah gak ada yg rawat, walhasil kemakan rayap & berdebu-debu... Euh, sakitnya tuh disini... Makanya aku jadi males ngeboyong buku ke kampung, meski kosanku saat ini makin sempit :(

    BalasHapus
  13. kalo beli donat dan float malah nimbun lemak ya Intan hehe...
    Sukses terus, semoga #ketimpukbuku tambah maju ya.....

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan