Lovelicious

Rabu Merindu : Persiapan Menuju Pernikahan

Rabu, Juni 08, 2016



“Aku ga pernah nyangka punya istri ternyata rasanya nyenengin banget. Tiap pagi semua keperluan aku udah disiapin. Baju dah rapi, sarapan dah ada, sampe bensin pun udah diisiin. Happy ga? Oh iya, istri aku juga ga pernah sekalipun ngeluh, apalagi soal uang. Padahal tau sendiri kan gaji kita kayak gimana?”

“Sejak nikah, aku jadi bisa nabung. Haha. Iya kebayang ga, bertahun-tahun aku kerja dan masih single, uangnya entah abis kemana. Beruntung banget aku punya istri yang hemat dan jago mengatur keuangan rumah tangga.”

Aku dan temenku yang cewek langsung saling lirik saat dengerin cowok-cowok di kantor yang lagi pada ‘curhat’. Seolah-olah kami berdua saling ngomong ‘pantesan kita belum dilamar, hemat nggak, perhatian jauh, hobinya ngambekan dan ngabisin duit buat jajan’ haha.






Baca juga



Tapi satu hal yang aku tangkep, cowok dewasa sekali pun selamanya bakal punya sisi bocah. Maunya dimanjain, diperhatiin, diurus. Terus, kalo udah nikah, sama sekali udah bukan semata-mata perkara fisik yes. Meski emang fisik juga kudu tetep bagus biar pasangan makin sayang. But, the biggest point is attitude. Dan ini dia persiapan-persiapan yang akan aku lakukan jelang pernikahan (yang entah berapa tahun lagi haha).


Mendisiplinkan keuangan

One day in my life, akan tiba saatnya aku akan diangkat jadi menteri keuangan rumah tangga. Aku yang bakal ngatur kemana gaji suami dan gaji aku (kalo nanti aku masih kerja) akan dilabuhkan. Untuk kebutuhan sehari-hari berapa persen, untuk cicilan kendaraan berapa persen, buat nabung bla bla bla. 

Ribet? Banget! Makanya butuh latihan. Latihan di saat si jodoh belum kelihatan kayak gini nih. Biar ntar pas dia dateng, aku bisa nyambut pake senyum manis dan bilang ‘don’t worry, gaji kamu aman di tangan aku, tapi aku ga mau bagi gaji aku ke kamu’ hohoho.

Aku akui untuk versi sekarang, keuangan aku masih carut marut. 2 tahun kerja (Setahun honor dan setahun jadi PB), dan aku belum bisa nabung *tepuk tangan. Makanya Juli 2016 ini aku kudu nekat buka rekening satu lagi. Khusus buat tabungan (yang 30%nya boleh dipake buat jalan-jalan). Yah kalo nanti si abang suami beli rumah, aku lah yang ngisiin perabotannya. Kan enak. Apapun yang diusahain bareng-bareng pasti happynya lebih awet. Masa? Kayaknya sih gitu!



Latihan ‘capek’

Kadang aku sedih karena masih single, tapi ga jarang di lain kesempatan malah bersyukur banget. Kapan lagi sih bisa baca novel dan ngeblog sampe teler? Kapan lagi bisa mager seharian? Ya cuma sekarang-sekarang ini. Kalo udah nikah, apalagi udah punya anak, pasti bakal sibuk. Selalu sibuk.

Ya masak, ya nyuci, ya beberes. Itu lah kenapa sekarang aku lebih rajin turun ke dapur, lebih sering megang sapu, ga doyan lagi numpuk baju kotor. Ini latihan cui. Sebelum masa-masa super sibuk dateng dan memporak-porandakan hari-hari santai yang aku miliki sekarang.



Memperbaiki attitude

Suka ngambek, minta dibujukin, cemburuan, resek, dll, adalah kelakuan-kelakuan yang harus ditendang jauh-jauh. Ngapain sih ngambek kalo semua hal bisa dibicarakan baik-baik? Ngapain cemburuan kalo emang percaya diri dan percaya sama pasangan? Kalo nggak percaya? Ngapain bareng-bareng, mending pisah aja sekalian!

Fisik yang bagus emang bakal bikin pasangan betah, namun attitude yang bagus bakal bikin pasangan bertahan di samping kita selamanya. Ganbatte! Pokoknya berusaha banget ninggalin kelakuan ajaib yang khas abg-abg itu. Kan dah dewasa. Dah disiap dilamar, bang! Lol

Btw kalo kamu apa yang paliiiiiiing disiapin untuk menuju pernikahan? Ga boleh jawab ‘jodoh’ loh ya, karena bagian yang itu adalah misteri dan bagian yang paling bikin baper. :D


You Might Also Like

8 komentar

  1. aku dulu nggak ada latihannya, jadi pas habis nikah...normal aja ngurus pekerjaan rumah tangga,mulai nyapu, nyuci sampai masak. Yang masak malah nggak tau apa2,telpon dulu ibu,dicatet baru belanja hehe

    BalasHapus
  2. sebagai cowok,saya mempersiapkan diri jadi imam yang baik.
    meningkatkan intensitas ibadah dan memaksimalkan usaha. hehe
    kalo jodoh sih.. yang penting perempuan dan cantik + soleha + pinter. haha banyak plusnya

    BalasHapus
  3. ketika baru menikah, saya pernah di posisi menjadi 'menteri keuangan'. Tapi nyatanya malah ribet dan ribut sendiri hahaha. Akhirnya, sampai sekarang suami saya yang mengurus keuangan. Malah jadinya lebih tenang dan bahagia.

    Persiapan saya ketika mau menikah gak macem-macem, sih. Saya cuma bilang ke suami kalau bisa usahakan gak mau ribut urusan duit. Buat saya, duit itu gak kenal sodara. Ya, sama sodara atau orang terdekat aja bisa putus silaturahim karena urusan duit. Alhamdulillah, sejauh ini lancar walaupun pernah juga pusing urusan duit. Tapi trus inget komitmen awal :D

    BalasHapus
  4. intan, mbak dulu nikah nggak ada jago2nya ilmu nikah, masak nggak bisa tiap mau masak mintak dismsin resep sama ibu, ngatur keuangan berantakan, sering ngambek karena kecapek an hahaha...
    tapi nanti kita bakal belajar sendiri kok, bakal semangat utk jadi istri yang baik...
    btw latihan capake kayaknya perlu deh, hohoo... dari sahur ampe abis taraweh istirahatnya waktu boboin anak, nyuapin anak n nemenin anak main,
    eh ini ubay lagi nonton upin ipin jadi bisa nyambi ngeblog

    BalasHapus
  5. cerita yang menarik kak..selamat yaa.. ooo iya kalau ingin tahu tentang cara membuat toko online yukk disini saja. terimakasih

    BalasHapus
  6. yang penting niat tulus menjadi istri yang baik..dan jangan lupa, menikah kan berdua, jadi semuanya ditanggung berdua, termasuk pekerjaan rumah :).

    BalasHapus
  7. aku dulu nikah nggak pake ilmu apa2.. cuma niat aja. sampe sekarang malah nggak bisa ngatur keuangan dan masak ya gitu-gitu aja ilmunya. kan ada suami yang akan membimbing kita insya Allah. Jadi cari calon suami yang bisa ngemong aja.

    BalasHapus
  8. Kami adalah perusahaan yang terdaftar, meminjamkan uang kepada orang-orang yang membutuhkan bantuan keuangan mendesak, dan mereka yang telah ditolak kredit dari sana bank karena skor rendah kredit, pinjaman bisnis, pinjaman Pendidikan, mobil pinjaman, kredit rumah, kredit perusahaan (dll), atau untuk membayar utang buruk atau tagihan, atau yang telah scammed oleh pemberi pinjaman sebelum uang palsu? Selamat, Anda berada di tempat yang tepat, dapat diandalkan Pinjaman Perusahaan Ibu Kelly untuk memberikan pinjaman dengan tingkat bunga yang sangat rendah dari 2% telah datang untuk mengakhiri semua masalah keuangan Anda sekali dan untuk semua, untuk informasi lebih lanjut dan pertanyaan hubungi kami melalui email perusahaan kami: kellywoodloanfirm@gmail.com
    Terima kasih
    Terima kasih dan Tuhan memberkati
    Ibu kelly

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan