Life

Beranikah Kamu Berhijab?

Minggu, Februari 21, 2016



Assalamualaikum.

Suatu siang, ketika aku sedang scrolling timeline facebook, aku ga sengaja nemu status yang nggak banget. Lebih nggak enaknya lagi karena yang punya status itu aku kenal (dengan cukup baik) di dunia nyata.

Kira-kira begini isinya..

“Aku sih lebih milih ga hijaban deh, daripada pake hijab tapi hijabnya ga nutup dada. Masih pake jeans pula. Berani banget berhijab tapi ga sesuai aturan. Aku tau aturan yang bener, makanya aku belum mau berhijab. Nunggu siap lahir batin. Karena kalo salah, bukan pahala yang didapet malainkan dosa.”

Oh my! Geram banget bacanya. Pengen deh nyolot di kolom komentar, tapi aku berusaha sekuat mungkin nahan diri. Kelihatan banget tersindir kalo langsung nyolot ya bok. Hihi.
Sebel banget gak sih sama cewek yang ngecilin cewek yang masih pake jeans, yang jilbabnya ga nutup dada, sedangkan dia sendiri malah ga usaha sama sekali buat berhijab tuh. Aneh ya. Dia bilang tau aturan yang bener, tapi malah sama sekali ga nyoba buat ngikutin aturan. Ckck *elus dada

Di lain waktu, aku nemu hal mengejutkan lainnya. Seorang penulis terkenal memutuskan lepas hijab dengan alasan hijab bukan dia banget. Sayang banget. Menurut aku sih, beliau jauuuh lebih cantik dan anggun saat berhijab malah.

Oh ya, dan yang cukup menghentak, seorang yang aku idolakan di zaman kuliah karena kecerdasan, keaktifan dan prestasinya di kampus, juga memutuskan buka hijab. Lantas memposting banyak foto yang memperlihatkan rambut. Alasannya sih demi membuka tabir pembedaan.

Syok lah.

Sedih.

Why oh why?



Tapi sekali lagi, aku ga berani komentar, cuma bisa ngerasa sedih, prihatin, sambil berdoa agar mereka balik lagi berhijab. Lah iya dasar akunya cengeng, pake acara nangis segala waktu tau soal ini. Tapi ya ituuu.. meski aku masih pake hijab gaul, pashmina lilit, pake jeans, tetep aja nyeseeeek pas ada sodara seagama (apalagi yang aku kenal) berani buka hijab. Sedih sedih sedih!

Tapi kan Intan juga pernah buka pasang hijab?

Iya pernah. Dan aku nyeseeeel banget sekarang. Dulu sih nggak.
Jadi ceritanya, aku ini tipe anak yang gampang baper dan spontan. *sesuatu yang kadang aku syukuri, karena kalo kebanyakan mikir, barangkali sampe sekarang aku belum berhijab sama sekali.

Suatu hari, saat aku baru berstatus sebagai mahasiswa, aku mengikuti kegiatan ceramah umum buat anak-anak baru. Waktu itu aku belum berhijab. Masih pake jeans, kets, sama kemeja sebatas siku. Hari itu sepertinya Tuhan membukakan jalan agar aku pakai hijab. Ceramah umumnya bertema kewajiban untuk berhijab.

“Jadi nak, satu helai rambut yang terlihat, dosanya dikali seribu. Coba kalian hitung, berasa dosa yang kalian buat hanya untuk perkara rambut?”

Deg.

Aku tersentak. Langsung ngusap rambut yang waktu itu bisa dilihat siapa aja. Aku nangis. Keinginan berhijab berdesir kuat. Semudah itu. Hanya dengan satu kalimat yang diucapkan ustadzah. Padahal aku juga udah sering baca buku yang mengulas dosa kalo nggak berhijab. Kabarnya, jangankan masuk surga, nyium bau surga pun nggak. Tapi anehnya, baru hari itu hatiku tersentuh.

Nggak pake lama, pulang kuliah aku langsung nelpon orantua buat ngirim uang buat beli baju panjang dan jilbab. Ibu nyuruh aku buat mikir ulang, katanya sayang kalo masih semuda aku udah pake hijab (padahal kalo dipikir-pikir, emang ada jaminan hidup sampe tua?). Sedangkan bapak langsung setuju dan mentransfer sejumlah uang.

Lusanya aku resmi pake jilbab ke kampus.


Norak banget.

Pake rok, baju panjang yang ada ijo-ijonya, jilbab ijo, sama tas gendong. Jilbabnya berantakan pula. Maklum perdana pake.

Serius, waktu itu aku oon banget. Ga kepikir buat nyontek gaya #OOTD berhijab yang kece di Pinterest ato Instagram. Eh tapi kan #OOTD emang belum ngehits ya kan? Itu baru tahun 2011. Hehe.

Akibatnya?

Aku jadi tontonan sesaat. Tapi karena udah banyak anak kelas yang berhijab, jadi ya nggak begitu mencolok. Cuma beberapa temen cewek berinisiatif ngebenerin jilbab yang aku pake. Respon negatif malah dateng dari temen-temen SMP dan SMA pas ketemu di luar kampus, mereka narik-narik jilbab aku. Suruh lepas. Katanya aku jadi aneh. Kayak bu ibu mau pengajian. Sedih banget tau gak sih :(

Dan yang paling sedih, aku diputusin pacar dengan alasan “Kamu sekarang udah beda, Intan.”

Okesip.

Emang beda. Jadi jelek dan norak. *nangis di pojokan

Akhirnya buka pasang jilbab pun terjadi..

Iman di hati aku emang cetek banget (sekarang pun masih hiks). Separuh hati ngerasain adem karena berhijab, separuh hati marah karena dibilang cupu. Jadi lah aku pengen nyoba dua-duanya. Sok lah di kampus pake jilbab, pas ngemall ato main ke luar, jilbabnya dilepas. (ini aku nyeseeeel banget, kek apa aja kan jadinya. Kayak mainin jilbab huhu).

Dan tau gak, ini terjadi bukan sebentar, tapi DUA TAHUN. Iya, dua tahun buka pasang jilbab, baru kemudian hati kecil aku berdesir lagi. Bilang dengan kenceng kalo kayak gitu salah. Jilbab bukan mainan tamiya adek yang bisa dibongkar pasang. Jilbab itu identitas, bukti terimakasih kepada Allah yang udah ngasih kesempurnaan hidup.

6 November 2013, di ulang tahun ke 20, baru lah aku mantap berhijab. Setelah masa ‘latihan’ penuh drama selama 2 tahun lamanya.



Lalu, bagaimana dengan adanya semacam stigma, udah deh ga usah berhijab kalo jilbab kamu nggak lebar, kalo ga bisa pake rok, kalo mulut masih cablak!

Aku masih pake jilbab paris lilit, tapi bajunya ga ketat. Pake pashmina lilit juga yang aku usahain nutupin dada meski ga menjuntai panjang. Aku juga masih pake jeans. Tapi aku tetap jilbaban. Bajunya ya nggak ngepas sepinggang. Tapi nutup pinggul. Pinter-pinter deh gimana caranya nyaman. Ga ada bagian tubuh yang bakal dipelototin sama cowok.

Kalo mau nunggu sempurnaaaa banget entah deh kapan bakal pake jilbab.

Sama seperti ngelakuin apa pun sebenernya, kalo mau nunggu tulisan yang aku ketik di keyboard ini jadi hasil sempurna, entah kapan tulisan aku selesai. Barangkali aku nggak akan pernah berani nulis.

Menurut aku sih, berhijab dan perkara ibadah lainnya, bukan dilakuin pas kita udah ngerasa bisa ngelakuinnya secara sempurna. Melainkan berani nggak kita nyoba pelan-pelan, latihan, dari nol lalu punya niat untuk terus berbenah. Kalo kebanyakan mikir, percaya deh, niat kadang tinggal niat. Lalu akhirnya menguap hilang dengan bergulirnya waktu. Grasak grusuk kadang nggak bagus, tapi spontanitas kadang juga diperlukan.

Dan temans, ini ada sedikit tips dari aku agar kita-kita yang berhijab, ga pengen lagi ngelepas hijab walau hanya sedetik.

1. Bergaul dengan teman yang ga nyela jilbab, yang bisa support untuk terus pelan-pelan berbenah diri, bukan yang ngajakin selfie-selfie banggain rambut terus diupload ke IG sambil cekikikan. :v Lingkungan yang mendukung itu pentiiiing banget. Banget banget.

2. Sering baca-baca kisah inspiratif jilbaber kece. Mereka berjilbab, cerdas, cantik berprestasi. Tiru. Jangan jadikan hijab jadi alasan kamu jadi cupu kayak aku dulu.

3. Slow down. Jangan tertekan dengan cemoohan “ngapain jilbaban kalo masih gini gitu?” Toh yang nilai juga Allah. Yang paling tau apa yang berdesir di hati kita ya cuma Dia. Sebodo dengan komen-komen negatif. Toh komennya ga bisa kita jual buat beli jilbab mahal kan? Nyahaha :D

So, beranikah kamu berhijab? Kalo aku sih BERANI!

 

You Might Also Like

13 komentar

  1. saya gak berani mb. suer :)

    BalasHapus
  2. btw, ijin gabung blognya yah

    BalasHapus
  3. Keren pengalaman spiritual kamu, Tan. :)

    BalasHapus
  4. Ahh seandainya gue baca status orang yang ngata-ngatain jilbab itu, pasti gue komen dah.

    Ohiya, gue pernah liat di youtube, ada timnas futsal, entah darimana, mainnya pakai jilbab. Keren banget. Jilbabnya sama sekali gak ngalangin pergerakan. kereen.

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah kalau Intam sedih lihat saudarinya buka hijab, berarti Intan sayang kepadanya. Semoga mereka kembali diberikan hidayah. Dan kita selalu istiqomah berhijab.

    BalasHapus
  6. tergerak buat berjilbabnya sesuatu, dulu aku berjilbab alasannya bodoh banget, memalukaaan :D

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah akhirnya istiqomah ya, Intan.
    Suka sedih deh kalo masih ada yang membeda2kan seperti itu. Buat saya, saya gak berani. Kalau orang sudah membutuskan memakai hijab, bagaimana pun modelnya, saya sangat menghargainya. Gak perlu lagi dinilai-nilai, diulas-ulas. Kalo ingin mereka menjadi lebih baik, pakai cara yang baik, jangan dengan kata2 yang tidak enak.

    Eh, penulis yang buka hijab, siapa sih, Ntan?
    *eh, malah kepoin penulis itu hihihi*

    Siip, semoga istiqomah yaaa

    BalasHapus
  8. alhamdulillah, selamat ya mbk intan, aku dlu jg smpet buka lps hijab, slma 3 thn begitu, setelh itu alhmdulillh memantabkn hati utk istiqomah memakai jilbab, :)

    BalasHapus
  9. Semoga istiqomah dan menjadi semakin baik. Jujur saya ga berani dan ga mau pake hijab

    BalasHapus
  10. sape diputusin,nyesel tu sekarnag hehe
    semoga kita istiqomah memaai hijab ya mbak

    BalasHapus
  11. Keren Mbak ceritanya. :D Kalo aku sih nggak pernah ada kasus neko-neko sih a, karena dari awal udah nurut aja pake hijab. :D

    BalasHapus
  12. Kami adalah perusahaan yang terdaftar, meminjamkan uang kepada orang-orang yang membutuhkan bantuan keuangan mendesak, dan mereka yang telah ditolak kredit dari sana bank karena skor rendah kredit, pinjaman bisnis, pinjaman Pendidikan, mobil pinjaman, kredit rumah, kredit perusahaan (dll), atau untuk membayar utang buruk atau tagihan, atau yang telah scammed oleh pemberi pinjaman sebelum uang palsu? Selamat, Anda berada di tempat yang tepat, dapat diandalkan Pinjaman Perusahaan Ibu Kelly untuk memberikan pinjaman dengan tingkat bunga yang sangat rendah dari 2% telah datang untuk mengakhiri semua masalah keuangan Anda sekali dan untuk semua, untuk informasi lebih lanjut dan pertanyaan hubungi kami melalui email perusahaan kami: kellywoodloanfirm@gmail.com
    Terima kasih
    Terima kasih dan Tuhan memberkati
    Ibu kelly

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan