Liburan Seru Bareng Ibu : Merancang RPP



*Saya dan ibu di masa dulu :))

*Saya dan ibu di masa sekarang :D

Sejak ayah sakit-sakitan beberapa tahun ini, kami sekeluarga sudah sangat jarang pergi liburan. Satu-satunya momen yang bisa membuat kami bepergian jauh adalah saat kami pulang ke rumah nenek di Bengkulu Selatan (ditempuh 7 jam dengan mobil dari kediaman kami di Bengkulu Utara). Momen liburan pun kami nikmati saja dengan leyeh-leyeh di rumah. Mengistirahatkan fisik dan pikiran dari belenggu rutinitas kesibukan serta kembali bersinergi dengan bercakap bersama. Namun tak hanya itu, saya dan ibu selalu punya aktivitas rutin untuk mengisi liburan sekolah. Aktivitas yang dulunya terasa membosankan, membuat punggung pegal, namun ternyata punya manfaat besar untuk saya. 



*RPP, syalalaaaa

Aktivitas itu adalah membuat RPP. Tahu RPP? Itu loh, Rencana Pelaksanaan Pembelajaran. Rencana tertulis yang harus disiapkan oleh guru sebelum proses belajar mengajar di ruang kelas. Ibu saya memang sudah 24 tahun berkecimpung di dunia pendidikan, membuat RPP tentu bukan hal yang teramat sulit untuk beliau. *Yah, meskipun baru-baru ini kurikulum berganti, RPP pun ikut-ikutan meminta disesuaikan. Namun, ibu kurang suka jika harus mengetik berpuluh-puluh lembar dengan bertemankan keyboard dan layar komputer. Katanya pegal, mata juga cepat lelah. Alhasil, putri tunggalnya ini pun direkrut menjadi juru ketik hingga RPP usai. 

Sama seperti ibu, saya sebenarnya kurang menyukai aktivitas mengetik. Pegal jee.. Namun demi ibu, mana berani saya menolak? Saya takut dikutuk jadi Barbie. Hehe :D Sembari mengusir kebosanan ketika mengetik, saya bertanya ini itu. Tentang apa itu Kompetisi Dasar, Indikator, Standar Kompetisi dan berbagai kata kunci lainnya yang tidak saya mengerti. Ibu pun menjelaskan, menemani saya yang sesekali menggeliat pegal. Ah tak apalah, saya mengetik sambil membayangkan senyum lega ibu ketika RPP siap cetak serta iming-iming beberapa buku baru yang boleh saya beli saat tugas pengetikan selesai. *ibu pake acara sogok menyogok pula biar ketikan saya bisa sedikit ngebut :D

Biasanya, saya dan ibu butuh waktu sekitar seminggu untuk benar-benar menyelesaikan RPP. Lama ya? Wajar saja, kami hanya mengetik sekitar 2-3 jam saja setiap harinya. Sisa waktu yang kami punya, kami manfaatkan untuk aktivitas seru lainnya. Seperti masak kue bareng, nonton, karaokean hingga main catur. Kata ibu, bekerja keras itu boleh, asal jangan ngoyo. Jadi, lebih baik bekerja sedikit demi sedikit agar tidak membuat tubuh dan pikiran lelah daripada kasak kusuk seharian demi mengejar deadline. Duh, saya harus sering-sering mendengar nasihat itu, biar tak lagi jadi penikmat deadline yang kadang-kadang bikin pusing kepala :p

Saya tak pernah menyangka akan mengambil lahan pendidikan yang sama dengan yang ibu tekuni sekarang, keguruan. Bedanya, saya mengambil Pendidikan Fisika, sedangan ibu jurusan PKn. Namun tak peduli apapun jurusannya, asal keguruan, maka mau tak mau ketika sudah merengsek ke semester atas, semua mahasiswa keguruan harus mulai mengakrabkan diri dengan RPP, termasuk saya. Saya pun merasa sungguh beruntung, karena sudah dikenalkan dengan RPP lebih awal. Jemari saya pun sudah lebih mengakrabi keyboard komputer. Jika bukan karena RPP ibu, mana mau saya berela-rela hati mengetik berpuluh lembar seperti itu? Dan ternyata, semakin hari, saya dituntut semakin intens saja menekan tuts keyboard, entah untuk tugas, entah laporan, entah RPP. *entah untuk mengetik tulisan untuk giveaway :p

Aih, sungguh, saya ingin berterima kasih pada ibu. Tugas besar beliau tentang RPP itu sudah mengajari saya banyak hal seru.

*Liburan tak melulu harus diisi dengan huru hara dan perjalanan jauh. Jika bisa diisi dengan kegiatan yang bermanfaat, tentu akan lebih baik.

*Jangan enggan untuk belajar apapun, asalkan baik. Karena boleh jadi, kita akan membutuhkan ilmu yang kita pelajari itu setahun lagi, dua tahun lagi atau malah berpuluh-puluh tahun lagi. Seperti yang saya alami, contohnya. Awalnya saya menggangp RPP itu hanyalah lembaran kertas membosankan, namun ternyata takdir mengharuskan saya harus berakrab-akrab ria dengan salah satu perangkat pembelajaran ini.

*Ketika kita memudahkan urusan orang lain, urusan kita pula akan dimudahkan oleh-Nya. Itu urusan orang lain loh ya, apalagi urusan ibu. Tentu Dia akan memudahkan apa yang kita kerjakan. Mengeluarkan sedikit energi untuk mengetik RPP ibu, ternyata membuat saya tak lagi canggung berhadapan dengan RPP di bangku kuliah.


*keterangan : 646 kata beserta judul


37 comments

  1. Senangnyaa masih bisa berlibur bersama Ibu. Belajar masak dong pastinya :D

    ReplyDelete
  2. Sayang, saya tak bisa begitu..
    Ibu dan saya ada jarak yang jauh.. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh, meskipun jaraknya jauh, tapi di hati selalu dekat kan, mas? :')

      Delete
  3. Keren bisa liburan bareng ibu ya sambil merancang RPP.

    Salam,

    ReplyDelete
  4. Okey, poto jaman dulu sama jaman sekarang, Ibu kamu nggak berubah wajahnya dan aku tetap mengenalimu meski pake kacamata. Bibir kecilmu itu loh Ntan... :D

    "Buah jatuh tak jauh dari pohonnya." ^^
    Liburanmu lumayan bermanfaat Intan, apalagi kan lagi suasana hari Ibu, jadi itu sesuatu yang baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kata ibuku, foto yang pake kacamata itu 'ngesok' banget, kak :D hehe
      Ciri khasnya di bibir berarti ya, kak ^^

      Ah iya, ibu guru, anaknya meluu :D

      Delete
  5. bikin rpp itu sesuatu banget :D aku dulu pernah nemenin ibuku bikin jg, apalagi klo pas ngejar deadline

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi juru ketik juga kah, kak? :D
      Kalo iya, mari kita toss ^^

      Delete
  6. Dulu kalau nnggak salah namanya RPT ya, Rencana Pelajaran Terurai
    Memang harus jlimet.
    Yang penting bukan hanya tulisan mati, harus benar benar dipedomani
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, Intan baru tau kalo dulu namanya RPT pakde -__-

      Iya, harus jadi pedoman, bukan 'rencana thok'. Setuju sama pakde ^^

      Delete
  7. Seringkali kita mengeluh kenapa harus belajar ini itu kan susah, eh tahu tahu suatu hari itu sangat berharga. Betul kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak, betul betul betul :D heheh
      Yang pasti, nggak ada ruginya belajar banyak hal ya mbak :)

      Delete
  8. saya gak ngerti itu RPP apaan kalau gak baca tulisan kamu^^
    sama kayak Mama saya, butuh bantuan tukang ngetik pribadi, hihi. lebih murah, tinggal print di luar. dan kita sebagai anak jd ngerti bagaimana kerjaan ibu, susyeh >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah, masyaa sih kak? :p Kakak sih mainnya jarum suntik kalo lagi sama mama. hehe..

      Intan mah merangkap jadi tukang ngeprint juga, kak u.u

      Delete
  9. Suka banget dengan kalimat ini "Bekerja keras itu boleh, asal jangan ngoyo"
    Jleb banget!!
    JUga kalimat ini *Ketika kita memudahkan urusan orang lain, urusan kita pula akan dimudahkan oleh-Nya.
    Yups, salut untuk para pengajar. Titip salam untuk beliau
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalimat ibu-ibu emang suka nge-jleb mbak Ay.

      Iya, disalamin. Salam tempel kan mbak? *eh :p

      Delete
  10. RPP? Aduuh bener-bener deh ya yang satu itu lumayan ribet untuk guru (menurut saya).
    Walaupun belum diajarkan membuat RPP tapi udah lumayan punyeng liat tugas RPP kakak tingkat (maklum saya baru semester 3 hehe).
    Enak tuh mbak Intan. Sambil menyelam minum air. Mengisi liburan, belajar, plus bisa bantuin kerjaan ibu. Haah good good liburan yang sangat menyenangkan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ntar rasain deh pas udah semester 5an :p
      Tepar tepar dah, ngerancang sedemikian banyak pertemuan :D

      Delete
  11. Dari SD ampe sekarang aku juga jadi "Juru Ketik Pribadi" Ayahku, dulunya sih males sebenarnya. Tapi ternyata banyak manfaatnya, diantaranya bikin aku lebih cepat mengetik :D

    ReplyDelete
  12. aku juga sering bantu ibuku,,tapi menghitung nilainya murid bukan RPP,,,hehehe,,seru juga sih,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru mbake, apalagi kalo ada 'hadiah' dari ortu sehabis kerjaan kelar *eh :D

      Delete
  13. kompak ! titip salam buat ibu kakak ya :D

    ReplyDelete
  14. bener nih, liburan gak harus kemana2 di rumah juga asal manfaat dan dilewatin sama orang tercinta, pastii deh menyenangkaan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneeer, ndut :D Apalagi kalo banyak stok cemilan di rumah *ndekem :p

      Delete
  15. Rpp?
    heuuu udah jenuh sih ngadepinnya. wkwkwk
    tetapi yah kewajiban harus tetap dilaksanakan :D
    yohohoho

    ReplyDelete
  16. Terimakasih yah sudah mengikuti Mini Kontes Blog ane, salam hangat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih kembali, mas ^^ *pilih aku jadi pemenang yaa #eh

      Delete
  17. berlibur sambil cari pahala ... mebantu ibu kan ..... semoga berbahagia dengan bunda. fotonya keren2 nih .... salam kenal semoga sukses ya
    http://bchree.wordpress.com/2014/01/08/malaikatku-di-dunia/

    ReplyDelete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^