#CobaLagi

Cerita Cinta Pertama : Balita Korban Perjodohan

Senin, Desember 30, 2013



Judul postingannya kali ini serem banget, Tan?

Waiyaa dong, kan yang ngadain giveaway di blog sebelah juga serem *ampun bang Mamad :p

Baiklah pemirsa, maafkan kalo kali ini saya harus ngubek-ngubek kotak sampah kenangan yang sebenernya udah lama ketimbun sama kenangan-kenangan baru. Tapi berhubung bang Mamad pengen banget denger cerita saya *padahal sih sekedar pengan aja ya, nggak pake banget u.u* saya akan mengajak teman-teman kembali ke 15 tahun silam, waktu saya masih berwujud bocah yang nggak ingusan yang penamapakan rambutnya persis kayak Dora the Explorer :D

*Intan kecil, awas naksir! :p

Saya udah ngerasain jadi anak tunggal sedari kecil sampe setua ini. Entah apa yang ada di benak kedua orangtua saya sampe mereka berdua nggak kepikiran buat nambah anak lagi :p Jadi anak tunggal itu ada enaknya, juga nggak enaknya *lah iya dong, hidup kan emang selalu ngasih keseimbangan* Enaknya, saya dikasih kasih sayang berlimpah. Nggak enaknya, saya jadi korban bully satu-satunya di rumah, dalam segala hal. Termasuk dalam urusan cinta-cintaan. Emak saya di rumah hobi banget ngejodohin saya sama anak tetangga. Niatnya cuma becandaan sih, tapi lama-lama ngaruh juga. Saya jadi suka beneran sama si bocah kecil berkulit putih dan bermata sipit itu.

Siapa dia? Hei hei siapa dia? *loh kok malah nyanyi :p

Namanya disamarin aja ya, malu ah kalo ketauan orangnya *tutupin muka* Panggil aja dia, Reo. Orangtua kami sama-sama suka becandaan ngejodohin kami. Gegara dia cakep dan saya manis *halah Awalnya, saya malah suka bete kalo digangguin. Tapi setelah setahun berganti dan kami sama-sama berseragam putih-merah di sekolah yang sama, perlahan perasaan saya mulai membuncah, berbunga-bunga setiap kali ada dia *Intan masih kecil tau, mbok ya maluuu -,-

Tapi sialnya, Reo selalu menghindari saya. Sekali dua kali, saya nganggap kebetulan aja ketika saya dateng, dia selalu pergi ngehindar. Tapi lama-lama, saya jadi beneran ngerasa kalo dia emang beneran ngehindar. Mungkin bete kali ya ngelihat muka anak semanis saya yang sering dijodoh-jodohin sama orangtuanya. Hiks, teganya si Reo. Akhirnya, saya pun hanya menyimpan suka monyet diam-diam. Apalah daya, waktu itu saya belum punya akun Facebook buat nulis status “R3o c4k3p, j4di p4c4r 1nt4n y4ch” wehehee :D

Tahun demi tahun berganti lagi, saya dan Reo udah sama-sama anak kelas 4 SD. Dia tambah cakep, manisnya saya tambah luntur. Dia masih sama, selalu ngehindarin saya. Hingga kemudian, saya dan keluarga harus pindah. Dari Bengkulu Selatan ke Bengkulu Utara (butuh 6-7 jam kalo ditempuh pake kendaraan roda 2 atau 4). Saya pun terpaksa pindah dengan merana, dengan segumpal cinta monyet yang belum sempat sedikitpun terucap. *halah

***

Di tahun pertama ketika saya udah make seragam putih abu-abu, saya sekeluarga pulang ke Bengkulu Selatan buat liburan sekalian buat ngebantuin persiapan nikahnya oom Alfa *adek bungsunya emak saya*
 
*Intan kecil bareng om Alfa :))

Dan kejuuuutttan ..

Apa kejutannya?

Mana mana mana?

Ah, saya malu nyeritain bagian ini, pemirsa *ditimpuk duit sama pembaca :p

Di hari H Pesta nikahnya oom, saya ngelihat dia. Yap, dia. Si Reo, cinta monyet saya. Dia tambah kece aja, saya juga tambah ayu kok *maksa bingit*. Hati saya mendadak mencelos ketika ngelihat dia.

Idih, kenapa Tan? Harusnya senang dong ketemu lagi sama si aa’ cinta monyet pertama. Iya sih, saya harusnya jingkrak-jingkrak kegirangan bisa ngelihat dia lagi. Kalau aja, kalau aja, kalau aja *mendadak latah. hehe ..

Oke, saya ngaku deh, endingnya emang nggak apik. Kalau aja waktu itu si Reo nggak gandeng cewek cantik di depan saya :(

Silahkan ketawain saya. Silahkan! T.T

Tapi untunglah, di tengah debaran hati yang mendadak nggak enak. Ponsel saya berdering, ternyata si Ares, pacar saya waktu itu, sms “jangan lupa makan siang ya, sayang”. Saya langsung mendarat lagi di bumi, saya kan udah punya pacar di SMA, kenapa juga harus nyangkutin cerita basi di masa putih-merah, coba?

Saya nyengir, ngelirik sekilas ke Reo.

“Waktu cepet banget berganti ya, Reo. Kayak baru kemaren rasanya mandangin kamu dari meja sebelah. Baru kemaren rasanya ngelihat Reo kecil lari tunggang langgang tiap kali ngelihat aku. Dan sekarang, kita sama-sama udah gede, sama-sama udah punya pacar. Aku nggak pernah nyesal pernah nyimpan rapi seonggok perasaan buat kamu. Mungkin itu cuma cinta monyet, tapi perasaan itu pula yang turut jadi pembakar semangat Intan kecil buat rajin banget belajar buat ngalahin kamu jadi juara kelas. Cerita basi memang. Tapi berkat sepenggal cerita itu pulalah, kita bisa berada di sini sekarang.”


*Diikutsertakan dalam kompetisi berhadiah mobil-mobilan ala bang Mamad* :D

You Might Also Like

5 komentar

  1. pas ngebaca bagian ini *lihat bawah*

    Silahkan ketawain saya. Silahkan! T.T

    serius aku ketawa ngakak lho he he he wuakakakakakakkkkkk *tapi di dalem hati ketawanya*

    Salam kenal dan salam BlogWalking dr Sragen

    BalasHapus
  2. ntan,,aku boleh nggak cubit pipi kamu,,,dikit aja..boleh ya,,habis gemes sih,,

    BalasHapus
  3. Numpang ketawaaa yah taaan
    hahahaha wakakakaka :p

    BalasHapus
  4. ceritanya miris tapi lucu bkin saya lari terbirit2 ke kmr mandi stelah bacanya karna harus nahan anu abis g bisa kalo harus dipaus bacanya. hehehehe :) :) :)

    BalasHapus
  5. Aku juga masih inget sama cinta monyet aku, Ntan..
    Hiihhii....

    sekarang...
    doi tetep di Surabaya dan belum punya anak ((kayaknya))

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan