Dare to Dream : Nikah Muda



“Sayang, ada giveaway bagus. Temanya ‘Dare to Dream’. Besok pagi mau nulis emm, mumpung libur, hadiahnya itu loh bikin ngiler : paket buku-buku kece.”

“Iya sayang. Semangat yay! Eh,apa nih yang mau ditulis jadi ‘Dare to Dream’-nya?” ujar Dani –pacar saya- sambil sibuk ngunyah pie cokelat gratisan yang baru diterima dari penyelenggara kontes di dunia maya barusan aja.

“Nikah muda!”

Jawaban saya sontak membuat kunyahan Dani terhenti. Dia melirik dengan pandangan sedikit ngeri,

Lalu ..“nikah sama aku, yang?” ujarnya samar..

muahaaahahaaa ..

***
 
Sumber : http://rninggalih.wordpress.com/2011/10/15/keuntungan-nikah-muda/
Dulu, zaman-zaman SMA, saya selalu sesumbar mengatakan pengen menikah di usia ideal menurut kebanyakan orang : 25 tahun. Dih, dulu itu sama sekali nggak tertarik sama istilah ‘nikah muda’. Dibayangan Intan versi beberapa tahun lalu, nikah = diem di rumah, nggak boleh kerja, nggak boleh lanjut kuliah lagi, nggak boleh belanja-belinji sesuka hati, kerjanya cuma masak air, terus beberes rumah sampe teler.


Dulu, pacaran sih doyan, tapi sama sekali nggak kepikiran buat ngebawa hubungan ke pelaminan *tsah .. Pokoknya pacaran itu cuma nyari temen nonton, makan, temen buat ngantar jemput, dan buat dipamer-pamerin ke teman-teman *nggak banget pokoknya u.u Sekarang, ketika usia mulai merengsek meninggalkan usia 20 tahun, perlahan mulai kepikiran buat nikah. Apalagi kalo ngeliat pasangan-pasangan muda di luaran sana, uyeee.. they look so nice, so romantic *mau jugaaa dong ‘pacaran halal’ ..
 
Sumber : http://megawardhani.blogspot.com/2011/03/pantun-cinta-romantisnya-menyampaikan.html
Keinginan itu semakin menggebu ketika beberapa bulan ini, saya resmi mendapatkan pekerjaan tetap di radio milik pemerintah di kota ini. Gajinya lumayan, meski nggak bisa dibilang berlimpah. Tapi seenggaknya, saya ngerasa udah punya jaminan hidup di masa depan, dan beberapa bulan lagi *Insya Allah* udah bisa makan dari kucuran keringat sendiri *keringatnya dijual terus dibeliin nasi *ngek.

Jadi ceritanya, keinget percakapan sama salah satu bos di radio beberapa waktu lalu,

“Intan udah punya pacar?”

“Engg unggg.. udah mbak.” Jawab saya sambil tersipu-sipu malu – maluin.

Nggak usah lama-lama pacarannya. Tahun depan kan lulus kuliah tuh? Kerjaan tetap udah punya. Tunggu apa lagi cobaa?”

“Tunggu punya rumah sama mobil sendiri deh mbak.” Saya menjawab asal sambil terkikik geli, membayangkan kalo tamat kuliah ntar saya beneran dinikahin Dani. Aaaaakk Nikah! :D

“Yeeee, kalo mau belajar hemat, bentar lagi bisa kok nyicil rumah perumnas sama kredit mobil. Rezeki bakal semakin mengalir lancar kalo udah nikah loh. Percaya deh.” Si mbak tetep nggak mau ngalah.

Saya nyengir. Kelebatan imajinasi liar berupa : saya dan Dani hidup di rumah mungil area Sawah Lebar (karena deket lokasi radio), punya satu mobil mungil warna merah cantik, hidupnya tenang, nyaman, belum kocar kacir nyari nafkah karena rencananya pengen hidup ‘berdua’ dulu sebelum umur 25 tahun. Kalo udah umur segitu, baru deh mikirin ‘proyek tambah anggota keluarga’. Deuuh, ngebayanginnya bener-bener bikin saya pengen nikah ternyata. Indah!

Jadi pengennya kapan nih nikahannya? Umm, 6 Desember 2015 deh. Tepat 2 tahun fase pacaran saya dan Dani, tepat beberapa bulan pula usia saya melewati angka 22. Masih muda banget? Iyaaa.. tau kok. Mungkin di usia segitu, temen-temen saya lagi sibuk S2, sibuk merintis usaha atau lagi sibuk nyari kerja. Nah, saya malah sibuk nyiapin pesta nikah. Ndak apa-apa kan? Toh, selepas nikah masih bisa lanjut S2 kan? Masih bisa juga kerja keras nyari nafkah, malah lebih semangat kalo ada yang nemenin kan, kan kan? :p
Sumber : http://omnduut.wordpress.com/2013/08/21/pernikahan-punya-cerita-my-wedding-story/

Detailnya, gini nih yang berkecamuk di kepala saya ..

1) Apa lagi sih yang saya tunggu? Tinggal nunggu Dani ngelamar aja :p  Kalo nunggu punya duit segunung, nunggu karir nyampe puncak, baru kepikiran buat nikah, keburu hilang dong rasa cinta yang menggebu-gebu khas anak mudanya. Pengen deh nikmatin romansa cinta yang manis dan romantis kayak Alysa & Dude. Sekarang mah, mau ngedoain yang terbaik buat 1 tahun sisa kuliah saya & Dani, biar tamat dengan nilai oke, biar Dani segera nyusul punya kerjaan tetap.

2) Punya mimpi buat nikah muda ternyata bikin saya tambah semangat nyari duit. Hahaaaa .. beneran deh! Nggak dari siaran, nggak dari kompetisi-kompetisi nyata dan maya. Pokoknya apa aja yang bisa nyumpangin pundi-pundi rupiah ke kantong *dengan cara halal tentunya*, sikaaaattt.. Jadi punya niatan gede juga buat nabung. Apa ya namanya? Jadi lebih mikir masa depan aja sih intinya, masa main-mainnya udah kelar, kelelep di masa lalu ^^

3) Boleh kalo saya sedikit alay dan bilang, kalo saya udah nemu the right person? Abisnya kalo lagi barengan sama Dani, dunia kek dipenuhi warna warni pelangi gitu. Indah, ceria! Saya udah tau siapa Dani, kek gimana karakter aslinya *sampe sejelek-jelek kelakuannya pun udah paham banget*. Pun sama, saya nggak pake topeng apa-apa tuh kalo lagi berhadapan sama Dani. Dani tau secantik-cantik plus seburuk-buruknya kelakuan saya, dan dia selalu berusaha buat bikin saya mampu jadi sosok yang lebih baik. Saya manut sama dia karena emang dia punya wibawa yang oke di mata saya. Dia cocok banget deh jadi imamnya saya di masa depan. Suer!

Teruuuss, ada satu lagi yang bikin saya kagum luar biasa sama Dani. Si bungsu paling cakep di keluarganya ini punya rasa cinta yang tumpah ruah sama keluarga. Ngelihat betapa dia naruh hormat yang begitu besar ke ayah ibunya, juga ke mbak-mbaknya, bikin saya yakin kalo dia akan memperlakukan saya dengan sama lembutnya. Nggak hanya sekarang, tapi juga esok lusa, sampe menua bareng-bareng.

Nggak salah kan, kalo saya nggak akan pernah rela kalo di masa depan, sosok sekeren ini nggak jadi suami saya. Nggak maaaauuuuuuuu! So please, doain yaa, semoga Dani bisa tamat di bulan April 2015 kelak, punya IPK bagus, lekas dapet kerja tetap sesuai passionnya dia. Teruusss, lekas ngelamar pacarnya yang cantik ini. Aamiin ..

 
Sumber : http://anaktertua.wordpress.com/2013/03/27/alasan-perempuan-nikah-muda/



Saya nggak pernah menganggap mimpi hanya sebatas mimpi. Kala ia telah terucap, maka kala itu pula saya harus bersegera mewujudkannya. Karena saya sadar benar, mimpi tercipta untuk dihargai dan diperjuangkan. Daaaannn.. “I DECLARE, I WILL ACCOMPLISH MY DREAMS” {}


*Yuk ah, Dan.. Kita kerja, kerja, kerja & nabuuuungg. Terus nikah pake uang sendiri *eh beduaa deng :D

14 comments

  1. Aku nikah usia 22. Nikah muda itu seru. Pokonya can't describe it :D

    ReplyDelete
  2. ayo ntannn, cepet ke pelaminan, ga usah pke nunggu 2015 dh hho...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh maaakk, kalo sekarang masih ngumpulin uang buat bekal *alasan klasik yak :'D

      Delete
  3. pengen nikah muda tapi yang diajak nikah ga mau hihik...

    ReplyDelete
  4. Semangat buat bang Dani, mbak Intan lagi menunggumu nih.

    ReplyDelete
  5. Wiiihhh asyik nikah muda. Semoga segera terwujud kak! Sukses!

    ReplyDelete
  6. Kalau mbak Intan Nikah nanti jangan Lupa Undang adik mu ini yaa Mbak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maleeeeesss.. ntar cuma ngabisin makanan :p wkwkw

      Delete
  7. Kereeen.. aku juga mau nikah muda mbak! Tapi pacar aja belum punya wkwkk ._."
    Semoga impiannya terwujud ya mbaak :D aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yooo ayoooo cari pacar duluu *eh loh :D
      Makasih yaa dek ^^

      Delete

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^