Broadcasting

Rabu Merindu : Tentang Pekerjaan Impian

Rabu, Mei 18, 2016





“Life will always have a different plan for you. If you don’t give up, you will eventually get to your destination. But towards the end of your life, you may look back and realize that it was never really about the destination; it was the journey that counted.”

King Samuel Benson



Haloo.. jumpa lagi di Rabu Merindu. Kali ini bahasannya melenceng dikit dari urusan kejombloan ya. Haha. Aku dan kak Asri pengen bahas seputar ... pekerjaan impian


Baca juga



Waktu kecil aku punya cita-cita klasik, yaitu dokter. Alasannya? Keren sih ya. Seragamnya itu loh. Terus ngebayanginnya kalo dokter tuh pekerjaan yang menghasilkan banyak duit *oh my, ternyata bakat matre aku udah hadir sejak bocah. Haha

Cita-cita itu kemudian beralih menjadi artis. Iyess, aku hobi nyanyi, hobi pura-pura ngeMC, pura-pura jalan di catwalk, dan berbagai kelakuan aneh lainnya. Tapi ya namanya tinggal di pinggiran Bengkulu, ga ada event-event seru yang bisa diikutin. Ga ada pijakan buat melangkah mewujudkan impian absurd di masa kecil itu. Cita-cita pun beralih menjadi ... politisi. *saking serunya lihat pemilihan gubernur pas aku masih SMP *udah berangan-angan mau ngambil kuliah jurusan Administrasi Negara kayak om bungsu.

Seiring waktu, cita-cita menyesuaikan dengan kondisi dan keadaan. Tiba saatnya harus memilih jurusan kuliah. Meski ga termasuk anak yang oon di masa sekolah, milih jurusan kuliah buat aku sama sekali ga gampang. Bingung dan galau berminggu-minggu. Padahal sih harusnya gampang lah ya. Jelas-jelas di sekolah kerjanya ikut ekskul english club, mading, dll. Kalo ikutan lomba, pasti lomba debat, pidato, MC, dll. Harusnya sih aku ngambil jurusan Bahasa Inggris atau Ilmu Komunikasi kan ya? Tapi nyatanya ..


Aku masuk jurusan Fisika *tepuk tangaaaan


Dari yang KZL karena sadar udah salah jurusan sejak hari pertama kuliah, aku pun pasrah. Udaaah.. jalanin aja udah! Pengennya menyesuaikan sama keadaan aja gitu. Kalo ga jadi guru Fisika, ya dosen. Udah ada rencana ambil S2 di Jogja atau Palembang, atau kalo dananya minim, ya balik lagi ambil S2 di Bengkulu. Tapiiii ... meski kepala bilang ‘pasrah’. Barangkali rutinitas sehari-hari ga nunjukin kalo aku pasrah.

Semesta memberi apa yang diam-diam kita inginkan, kadang malah tanpa kita sadari. Bukankah usaha adalah wujud doa yang paling nyata?

Dari yang awalnya ga boleh bawa TV waktu ngekost di Bengkulu, aku cuma punya hiburan ‘radio’. Kebetulan tempat kostku waktu itu dekeeett banget sama studio RRI bengkulu. Jadi kalo mau dengerin Pro 2 jerniiihh banget. Mulai deh tuh dengerin Pro 2 dari pagi, siang, sore, malam. Pokoknya absen denger pas lagi kuliah doang. Sampai hafal nama seluruh penyiar, sampe hafal acara-acaranya. Dannn .. tanpa aku sadari, waktu itu aku lagi pelan-pelan belajar siaran secara otodidak.

Setahun kemudian, aku tergerak buat ikut seleksi jadi penyiar radio kampus, Swaraunib. Aku semester 3 ya waktu itu. Di sana lah aku ikutan training penyiar, ngelihat box siar untuk pertama kalinya ... dan siaran. Whoaaa ternyata kecanduan. *maklum, anaknya banci tampil. Pernah ngebet jadi artis pulak. Suara doang yang mengudara di mana-mana sih dah seneng banget. Anggap aja udah beneran jadi artis. Tapi artis di udara. hoho

Sayang perjalanan aku di sana ga lama. Aku yang emang ga pamit ke orangtua buat ngelakuin kegiatan ini, dimarahin habis-habisan sampe mau dipecat jadi anak (?). Nggak kapok sama sekali, aku pun ‘kabur’ ke radio swasta, Santana namanya. Eh ketahuan juga, terpaksa resign lagi. Galau berminggu-minggu. Nangis bermalam-malam. Rindu siaran pake bangeeet!

Dan sepanjang perjalanan penuh drama ituu .. aku tetep dengerin Pro 2. Inget banget waktu itu aku pernah nulis di papan mimpi di kamar kost

Peta mimpi jangka pendek : selesaikan S1, ambil S2 di Jogja sambil siaran di Swaragama, balik ke Bengkulu, terus melamar ke RRI Bengkulu, mau siaran di Pro 2.

Dan semesta punya jalan lain.

2013 akhir, aku (secara dadakan, karena tau info lomba di hari terakhir pendaftaran) ikut lomba Pro DJ. Lomba ala-ala penyiar gitu. Ini menjadi titik balik untuk dapetin restu orangtua. Aku suruh mereka dengerin, karena lombanya disiarkan langsung. Dan tadaaa ... aku menang. Dapat juara 1. 



Aku yakin banget bukan karena bagus, melainkan karena ‘cocok’, cocok sama karakter penyiar Pro 2. Kalo kata bos aku zaman masih di Pro 2, “pas lagi dengerin Intan tampil, kok pada langsung mikir “suara anak ini pas banget buat jadi penyiar Pro 2”. Haha. kenapa? Jangan tanya aku. Aku juga ga tau. Kalo bisa, sekarang aku malah pengen suaraku cocok buat jadi penyiar SP. *ditoyor berjamaah

Berkat menang itu lah, beberapa bulan kemudian, aku dapat panggilan buat tes jadi penyiar Pro 2. Kebetulan ada penyiar yang mau ambil cuti melahirkan dan mereka kekurangan penyiar. Yay! It’s my time. Semesta ngasih jalan lebih ringkas dibanding dengan apa yang aku tulis di papan mimpi.





Aku pun jadi penyiar beneran, sambil kuliah. Beraaaatt bro. Yang bikin ringan hanya perasaan cinta yang begitu besar sama dunia broadcasting ini. Sila kalo ga percaya, tapi aku pengen bocorin rahasia, setahun siaran di Pro 2, aku ga pernah ngerasa kerja, aku ngerasa lagi ‘main’. Ga pernah capek. Ga pernah ga semangat ke kantor. Siaran itu semacam recharge energy *ghayaa 

Aku pikir perjalanan aku emang ditakdirkan lewat jalan ini. Aku terjebak dalam zona nyaman. Ga pengen ngelakuin apa-apa lagi karena udah seneng di Pro 2. Sempat berantem malah sama ibu karena ibu iseng mau beliin buku latihan tes ujian PNS. Aku marah. Ngotot bilang ke ibu kalo aku ga mau kerjaan lain. Aku cuma mau siaran di Pro 2. Seenggaknya sampe umur aku 35an. *soalnya aku ga yakin kalo umur aku udah 35++, apakah suara aku masih seimut ini? Wahaha

Hingga kemudian aku dipindahkan ke SP Bintuhan sejak lulus ujian PBPNS (udah ga honor lagi). FYI, SP itu adalah Studio Produksi. Letaknya di perbatasan. Dimaksudkan biar masyarakat perbatasan yang ga dapet akses denger radio, jadi bisa dengerin radio juga. Nah letak SP ini di kota Bintuhan, 7 jam dari Bengkulu. Which is, kalo Bengkulu aja termasuk kota kecil yang hanya punya 2 mall, apalah lagi kota kabupatennya. *lalu nangis karena inget ga bisa nonton AADC2. Huaaah!

Sempat stress, sempat nangis mandangin langit-langit kamar tiap malam, dan yang paling paraah, aku tega mengabaikan skripsi & mendiamkan blog selama .... 6 bulanan. Ohyaampun. Itu galau terlama yang pernah aku alamin. Ckck! Sebagai cewek 22 tahun yang masih kerap labil, aku pernah mikir mau resign loh haha. tapi dipikir-pikir lagi, cemen banget gini doang dah nyerah. Sekali di udara tetap di udara lah! Merdeka!

Tapi ada untungnya juga sih pindah ke Bintuhan sini. Selain biar hidup aku kembali ke jalan yang lurus (lol), juga biar aku melampiaskan rasa sepi sunyi ke blog. Oktober 2015, aku yang ngeblognya masih cemen banget, nekat beli top doamin dong. Hingga lahirlah www.inokari.com dan www.ketimpukbuku.com *yaay, sambut pake tumpeeeeng




Ngeblog adalah sarana menghibur diri, sarana berbagi, sarana mewujudkan mimpi. Karena ngeblog juga, ada yang bikin aku semangat bangun pagi. Lah kalo terobsesi sama siaran doang, ga bakal sesemangat ini dong. Kan siaran jam 8 pagi, bangun jam 7 juga ga bakal telat. Berkat blog, bangun jam 3 dinihari jadi ga terasa berat.

Dan aku pengeeeeeen banget, 2 blog yang aku pegang bisa tumbuh pelan-pelan jadi makin baik dan makin kece. Lewat blog-blog ini, apa sih yang ga bisa didapetin? Dapet jodoh mungkin ga ya? Wahoyaa jodoh lagi. haha

Last but not the least, aku pengen share kriteria pekerjaan impian ala aku :


Sesuai passion.

Ini penting. Ga boleh diganggu gugat. Dan so far, setelah 22 tahun berusaha mengenali diri sendiri, aku paham kalo aku tuh paling seneng tampil, suka buku, suka musik, suka nulis. Pekerjaan yang pas ya penyiar, blogger, penulis buku (aamiin), ato ada ide lain aku harus kerja apa?


Ga bikin capek.

I mean, aku ga mau terjebak di kantor yang memperkerjakan karyawannya bak robot. Hati dan fisik pun jadi lelah luar biasa. Duhh, ga mauu! Alhamdulillah kalo di RRI, jam kerjanya manusiawi banget lah ya. Ada sih dulu kena demam berdarah karena kecapekan, tapi itu juga waktu masih sambil kuliah. Kalo sekarang sih santaaaii.


Gajinya ga bikin menderita.

Aku ga berani bilang gaji gede ya, karena ya disesuaikan juga sama kemampuan. Kalo menurut hitung-hitungan aku, dengan kemampuan anak bawang kek aku gini, pas lah kalo gajinya segini. Nggak kebanyakan, ga kedikitan. Tapi kalo tahun depan mau ditambahin tukin, boleh banget loh. Haha


Pekerjaannya bikin aku bermanfaat dan berkembang.

Ada tuh aku lihat di kantor X, pegawainya duduk-duduk sambil ngerumpi doang. Ada! Bahkan di kantor X, Y, Z pun ada. Artinya banyak ya tempat kerja yang ga berhasil bikin pegawainya jadi bermanfaat dan berkembang. Sepanjang hari duduk manin handphone sambil nguap-nguap bosen gitu. Kasian ah. Pasti jenuh banget kerja kayak gitu yess.

Dan di dunia broadcast sama blogging, aku dituntut update hal baru tiap hari. Ga ada istilah penyiar kehabisan bahan siaran, ga ada cerita blogger kehabisan ide tulisan. 2 pekerjaan ini menuntut aku buat rajin baca, rajin denger, rajin lihat. Ga boleh males. Syemangat!



Udah deh segitu aja. Panjang beneeer. Semoga yang baca blogpost ini bisa segera punya pekerjaan yang cozy, seru, sesuai passion, ga bikin capek dan gajinya gedee. Uhuii. Babay!

You Might Also Like

8 komentar

  1. Semoga impian dan cita2nya terwujud yaa.

    BalasHapus
  2. Amin. Aku tau tuh perasaan tinggal di kota kecil yang mall nya gak ada bioskop, bahkan mw ke mall aja mesti keluar area daerah dia gitu.. Ya, aku pernah menginap di kota kecil di daerah serang, banten hehehe gak banget deh

    BalasHapus
  3. Intannn.. AADC 2 itu ceritanya tu gini lhooo.. sini kubisikkin.. aku mau nonton (lagi) rencananya *duhhhh, gustiii, kangen nicsap* bahahaha.. *intan mupeng AADC 2*

    BalasHapus
  4. Dulu, saya gak pernah berubah cita-citanya. Selalu ingin jadi arsitek. Begitu lulus SMA, langsung berubah haluan malah masuk ekonomi. SMA emang masa labil buat saya hehehe. Tapi, bekerja yang sesuai passion memang nikmat :)

    BalasHapus
  5. 40% mahasiswa merasa salah jurusan, 5%-nya pindah jurusan.
    Aih senangnya, tetep punya pekerjaan yang sesuai passion dengan gaji memuaskan.

    BalasHapus
  6. Kayaknya cita-cita jadi dokter di masa kecil itu merupakan impian hampir semua anak ya. :D

    Saya dulu juga merasa salah jurusan, tapi semua selalu ada hikmah :D

    Semangat!

    BalasHapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  8. Huhuhu, saya aminkan paragraf terakhir :'(
    Sedang berada dalam pekerjaan yang menjenuhkan.

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan