Lovelicious

Saat Tak Punya Pacar Jadi Masalah

Sabtu, Mei 14, 2016



Beberapa tahun lalu :



Akhir-akhir ini :



Hiya!

Jelas lah bapake & ibuke. Aku normal. Serius. 

Wong lihat mantan punya gandengan baru aja rasanya pediiihhh! *btw mantan yang mana? Pokoknya mantanku cowok. :D


Pict source : adamauliaaziz.wordpress.com

Keadaan memang berbalik jauh jika menengok hari belakang. Pas akhir-akhir SMP, apalagi di SMA, rasanya ngebet banget pengen pacaran. Apalagi kalo si cowok adalah cowok populer di sekolah. Anak OSIS, anak basket, kakak kelas pula. Uh! Bela-belain deh tuh backstreet. *selamat tinggal nasihat ‘jangan pacaran’. 

Apa hasilnya?

Ga ada. Rugi doang. Cuma namabahin deretan para mantan.

Tapi emang sih, ada mantan-mantan baik hati. I mean, kitanya ga putus pake drama orang ketiga atau malah akunya yang jadi orang ketiga. Haha. Tapi putus karena kesepakatan bersama aja. Ga ada yang disakitin atau nyakitin. Ya wong sama-sama ga cinta banget, sekedar suka terus pacaran. Pas putus malah jadi temen baik. Ada yang kayak gitu.

Tapiiiii .. banyakan yang berakhir drama sih.

Bayangin, kurang rugi apa bertahun-tahun temenan sama hati yang babak belur? Nambah-nambahin memori buruk plus musuh, pastinya.

Musuh? Kan bisa temenan.

Situ yakin bisa temenan sama orang yang nyakitin? Kalo aku sih nggak lah ah. Mending pura-pura ga kenal. SELAMANYA.

Sayang ya, pas udah 22 tahun gini, baru sadar sesadarnya kalo pacaran itu ga ada manfaatnya sama sekali. Miris sih. Justru setelah melewati masa SMA, kuliah dan udah kerja. Apalagi, orangtua mulai cemas. Kok ini anaknya belum punya gandengan? Kan anaknya ga buluk-buluk banget? Apa anaknya naksir Nicholas Saputra terus ditolak ya sampe patah hati menahun? *nyahaha

Padahal fix. Yang bikin aku ogah pacaran ga lain ga bukan, karena :

Buat apa?

Udah tua segede ini. Males lah nambahin deretan mantan. Ga guna.

Udah lewat masanya mau dibikin galau sama sosok ga penting, nangis bluberan sebelum bobo, lantas jatuh sakit dan produktif. Dah lewat. Dah basi.


--


Tapi kan kalo ga punya pacar gimana bisa mau nikah?

Emang orang pacaran pasti awet sampe jenjang pernikahan? Temen aku ada tuh 9 tahun pacaran, terus si pacar malah milih buat nikah sama orang yang lebih kaya. Ada yang kayak gitu mah. Ada. 

Jodoh itu di tangan Tuhan, jadi dah jelas dong yang harus kita deketin siapa? Tuhan lah. Bukan malah merengek-rengek minta balikan ke mantan. Bukan. 

Daripada sibuk pacaran, mending sibuk upgrade diri. Belajar dandan, belajar masak, belajar nabung (yang selama ini failed banget. 2 tahun kerja, tabungan, zonk), belajar meletakkan kepercayaan setinggi-tingginya sama Tuhan. Karena aku yakin banget perkara nikah adalah sesuatu yang kompleks. Bukan sekedar aku cinta kamu, kamu cinta aku, lalu nikah. Nggak sesederhana itu. 

Tapi ya itu tadi, niat baik ga selamanya diartikan baik. Lihat aku ga pacaran, orangtua malah resah. Mulai memikirkan ide buat jodoh-jodohin anaknya ke anak temennya. Waw. Padahal umur aku baru 22, apa kabar kakak-kakak cantik yang masih single di usia 26 ++ ? 

Emang sih kekhawatiran orangtua terhadap pernikahan ga bisa dibilang jelek. Karena di kanan kiri pelan-pelan anak gadis seusia aku mulai dilamar orang. Aku juga dah kerja, pasti deh mikirnya, lah si Intan mau ngapain lagi kalo bukan nikah? Haha. padahal masih banyaaaak banget yang pengen aku lakuin.

Well, kalo ada yang punya problem sama kayak aku, daripada marah-marah sebel ke orangtua, mending lakukan hal-hal berikut :




Jelasin ke orangtua kalo kamu bukan orang yang anti sama pernikahan tapi juga bukan termasuk orang-orang yang mendukung pacaran. Kan jodoh bisa didapat tanpa harus pacaran toh? Sebaliknya, pacaran juga bukan jaminan kalo bakal langsung dapat jodoh.

Gih tanya sama Trian yang pacaran 6 tahun sama Cinta. 6 tahun yang berujung mendebu saat Rangga balik lagi. Wahayoo mau jawab apa? hoho


Pict source : saywithwords.wordpress.com

Aku sama sekali ga sependapat kalo ada orang yang nikah biar bahagia. Lah, berarti selama belum nikah ga bahagia dong? Kasian.

Harusnya, siapa pun itu harus bahagia dengan diri sendirinya dulu. Harusnya menikah adalah upaya menggenapi kebahagiaan, bukan nebeng bahagia sama pasangan atau malah minta dibahagiain. Misal nih misal, kalo ternyata pasangan ga bisa bikin kamu bahagia? Kecewa dong? Terus minta cerai?

Makanya sebelum nikah pikirin baik-baik, udah siap mental, materi, dll? Atau modal ngebet doang? *self toyor

Jangan mau pasrah ngikutin waktu yang semakin melaju. Kalau udah kerja terus udah? Wah rugi banget. Padahal masa-masa single ga akan terulang 2 kali. Masih banyak yang bisa dilakukan. Upgrade skill macam les bahasa asing, les musik, kursus masak, sll. Kejar karir. Nikmatin hobi. Keliling dunia. Ah kejauhan. Keliling Indonesia dulu deh misalnya. Hihi.

Mumpung dan mumpung masih mikirin diri seorang. Siapa tau di tahun depan atau tahun depannya lagi, udah harus mikirin masak apa besok buat si yayang suami? Lusa, si adek harus dibikinin MPASI kayak gimana lagi ya?

*lalu ngayal



Udah lah ga punya pacar, udah lah ga mau keluar kamar. Mandangin tembok mulu. Haha. Wajar lah kalo orangtua cemas dan mulai mikir jelek kalo anaknya ga normal. Pacaran emang ga boleh, tapi bersosialisasi HARUS. 

Ngapain harus malu datang ke reuni SMA karena belum punya gandengan? Siapa tau pulangnya ada yang nawarin pulang bareng. Terus bulan depannya malah dilamar sama si orang itu. Haha *duh Intan ngayalnya pinter banget


Pict source : jejakesperosemarang.blogspot.co.id

Intinya sih, yukk jadi orang yang lebih baik, jadi orang yang lebih bahagia, jadi orang yang pantas buat nerima rezeki berupa jodoh dari Nya. Karena sekali lagi, meski si jodoh ini misteri, namun kita bisa pelan-pelan belajar memantaskan diri. 

Semangat yo yooy!






Yuk, cerita tentang “Kebaikan Tak Selalu Baik di Mata Orang Lain”

Update :

Terbaik ke-8

http://www.noormafitrianamzain.com/2016/06/pengumuman-giveaway-kebaikan-tak-selalu-baik-di-mata-orang-lain.html  

You Might Also Like

8 komentar

  1. Jadi baik itu susah, tak semudah jadi orang buruk :D Tapi di situlah tantangan dan pahalanya

    BalasHapus
  2. Semangat banget aku bacanya, biarlah tanpa pacar, kalau hidup dengan suami kelak lebih bahagia

    BalasHapus
  3. aish... setuju Intan, langsung nikah aja gak usah pacaran *eh* :D

    BalasHapus
  4. Intan cantik, jangan buru2 jangan pula kelamaan. Yang sedang sedang saja...hehe

    BalasHapus
  5. Intan cantik, jangan buru2 jangan pula kelamaan. Yang sedang sedang saja...hehe

    BalasHapus
  6. yeps... setuju sma kak intan, mski udh punya gandengan yg blum resmi,
    tpi, aku masih pngen mikirin ttg jadi diri sndiri dn kesukaan2ku
    bukan brrti krena udah umurnya cukup, lantas ikut2an tmen2 yg pada dilamar calonnya trus nikah hhee
    nice sharing mba :D

    BalasHapus
  7. suka semangatnya mbak yang satu ini. YEAY!!!

    BalasHapus
  8. Kami adalah perusahaan yang terdaftar, meminjamkan uang kepada orang-orang yang membutuhkan bantuan keuangan mendesak, dan mereka yang telah ditolak kredit dari sana bank karena skor rendah kredit, pinjaman bisnis, pinjaman Pendidikan, mobil pinjaman, kredit rumah, kredit perusahaan (dll), atau untuk membayar utang buruk atau tagihan, atau yang telah scammed oleh pemberi pinjaman sebelum uang palsu? Selamat, Anda berada di tempat yang tepat, dapat diandalkan Pinjaman Perusahaan Ibu Kelly untuk memberikan pinjaman dengan tingkat bunga yang sangat rendah dari 2% telah datang untuk mengakhiri semua masalah keuangan Anda sekali dan untuk semua, untuk informasi lebih lanjut dan pertanyaan hubungi kami melalui email perusahaan kami: kellywoodloanfirm@gmail.com
    Terima kasih
    Terima kasih dan Tuhan memberkati
    Ibu kelly

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan