Culinary

Tastylicious : Minuman Favorit di Suasana Berbeda #2

Minggu, Mei 08, 2016




Haloo, jumpa lagi di Tastylicious edisi ke-2, series keroyokokan yang membahas serba-serbi makanan dan minuman bareng kak Asri Rahayu MS & Afifah Mazaya. Daaannn, kali ini kami memutuskan untuk membahas mengenai .. minuman favorit.

Baca juga




Kalo ngomongin minuman, aku ga bisa nyebutin satu atau dua jenis minuman aja. Soalnya anaknya doyan minum. Kalo lagi makan di luar pun, pasti lebih excited lihat list minumannya dulu ketimbang makanannya. *kan harga minuman lebih murah. Wkwk.
Dan inilah minuman-minuman yang jadi favoritnya aku .. 


Serba serbi minuman dari buah-buahan

Aku menyukai nyaris semua jenis jus buah. Kadang-kadang malah iseng ngemix jus yang dibeli. Kayak jus buah naga campur nanas (yang ternyata enaaaakk) atau jus stroberi campur jeruk campur naga (yang ternyata enak tapi mahal wkwk), atau apel yang juga enak dicampur sama pir dan jeruk.

Eh btw, kalo beli jus, aku biasanya request tanpa es batu dan takaran gulanya dikurangi. Soalnya suka batuk-batuk abis minum es. Kalo suaranya serak kan ga bisa nyari duit, sis. :v

Tapi, ada satu jus yang paling memorable buat aku, yaitu jus jambu biji. 


Jadi pas KKN kemarin (nyaris 2 tahun lalu), bener-bener bikin pengen nangis deh. Soalnya tempatnya ga bisa dibilang bersih, air sumurnya keruh, harus ngelewatin jembatan yang bolong-bolong gitu kalo mau keluar dari lokasi. Ngeri pokoknya. Belum lagi ditambah dengan akunya yang juga harus bolak balik ke Bengkulu-lokasi KKN (waktu itu masih siaran di Pro 2, dapat jatah 22an kali siaran selama sebulan). Kombinasi antara tertekan, kecapekan, lingkungan ga bersih dan kurang makan emang dahsyat banget. Ga perlu waktu lama, aku pun diangkut ke Rumah Sakit Charitas Argamakmur. Kena demam berdarah. Bagus!

Oleh dokter, aku disuruh sering-sering minum jus jambu biji (tanpa es dan minim gula tentunya) tujuannya agar meningkatkan jumlah trombosit dalam tubuh. FYI, si jus jambu biji ini mampu meningkatkan jumlah trombosit hingga 100 ribu millimeter per kubik tanpa efek samping.

Selain itu, dari yang aku intip di google, jambu biji punya banyak manfaat :

- Jambu biji mengandung vitamin C yang tinggi, jadi bisa membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

- Jambu biji juga mengandung vitamin A, nutrisi yang penting untuk meningkatkan kesehatan kulit. Buah ini juga bermanfaat untuk mengeluarkan antioksidan yang bisa membuat kulit terlihat segar.

- Jambu biji mengandung vitamin E, K, folat, niasain, mangan, tembaga, magnesium, dan asam panthothenic. Semuanya bermanfaat untuk menambah jumlah sel darah merah.

Dan masih banyak lagi manfaat lainnya.

--

Btw, aku juga suka sup buah. Yah walo kadang suka bete kalo beli sup buah yang didominasi sama kuah, bukan sama buah. Emang paling enak itu bikin sendiri sih. Suka-suka mau masukin buah sebanyak apa, kehigienisan es batunya pun terjamin. Yang nggak suka itu cuma pas beli buahnya, di sini buah mahal soalnya. Apel merah ukuran sedang masa 50ribuan sekilo. Belum lagi pir. Wong jeruk biasa harganya bisa sampe 25ribuan sekilo. Pffftt. Kadang aku mikir, apa lebih baik jadi petani buah ya ketimbang jadi penyiar? LOL




Eh iya, dulu waktu masih di Bengkulu, aku sering datang ke kedai yang jual sup buah versi beda. Jadi kuahnya itu nggak encer, melainkan terdiri dari jus buah kental. Kita bisa pilih mau kuah yang mana. Seinget aku ada yang kuahnya jeruk, mangga, stroberi, dll. Nah kalo yang di bawah ini yang kuahnya mangga. Segeer!



--

Sesekali aku juga doyan minum es kelapa. Kelapa masih termasuk buah kan? :p Eh tapi baru beberapa tahun terakhir sih. Kalo duluuu, aku trauma. Habis pas SD, tiap kali udah minum kelapa muda, langsung demam berhari-hari. Ternyata pas udah gede, ga lagi demam deng. Btw, aku lebih suka es kelapa yang udah dikerok, dimasukkin ke gelas dan ditambah gula. Lebih praktis.

Slruup. 

Tapi kalo di kawasan pantai, biasanya kelapanya masih utuh kek gini. Tetep enak kok. Asal minumnya bareng kamu. Eh tapi sayang, kamunya dah bareng dia. *ditimpuk kelapa


--

Serba serbi teh

Aku ingat di suatu sore, ketika aku baru pulih dari sakit tapi dah harus kerja. Aku dieeem aja karena lemes. Terus tiba-tiba dia nyodorin segelas teh tarik. Mungkin sejak itu lah, aku jadi ngefans sama varian teh satu ini. *ngeeek roman picisan banget. Tapi emang bener kejadiannya kayak gitu kok. 


Aniwei, selain karena kejadian itu, aku juga suka teh tarik karena cita rasanya yang unik. Meski memang kalo mau mematuhi standar kesehatan versi Nutrifood Research Center, kabarnya susu ga bagus dicampur sama teh kayak gini. Soalnya, susu bisa merampas kandungan zat antioksidan di dalam teh. Sebab protein dari susu akan mengikat zat antioksidan, jadi tubuh kita ga mendapatkan nutrisi susu dan teh secara maksimal.

--



Tadaa. Minuman ini jadi minuman wajib kalo main ke Surabi Pak Ajat. Rasanya seger sih. Lagian kabarnya minuman ini punya banyak manfaat bagi kesehatan terutama untuk menurunkan berat badan. *aku mau kurus *aku mau kurus

--

Terakhir, aku cenderung menghindari minuman bersoda. Bukan ga suka tapi efeknya itu bener-bener ga oke buat tubuh aku. Ya ga enak di tenggorokan juga ga enak di perut. Makanya, kalo makan di gerai fastfood, aku lebih milih mesan susu cokelat plus air mineral. No soda-sodaan.

Okay. See ya di blogpost selanjutnya. :D

You Might Also Like

2 komentar

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan