Life

My Goals : 6 Bulan (dan Selamanya) Tanpa Drama

Selasa, Mei 10, 2016


Wah, masih gagal move on dari AADC kayaknya? Hihi. Tapi kali ini aku bukan mau bahas seputar per-AADC-an kok. Ehem. Aku pengen bahas ... resolusi. Which is ini bukan awal tahun, bukan momen ulang tahun, tapi ga ada salahnya untuk bikin resolusi kan? Manusia emang butuh sering-sering diingetin sama goals, biar ga lupa atau malah pura-pura lupa. 

Goals aku sederhana aja, ingin menjalani 6 bulan ini (dan selamanya) tanpa drama. Ga ada lagi drama-dramaan. Ga ada lagi baper-baperan. Ga ada lagi cinta buta adabreh adabreh. Aku pengen menjalani 6 bulan ini dengan lurus, banyak ketawa, lebih selow, meminimalisir mellow, menekan ngeluh-mengeluh hingga ke titik terendah, memperkeras usaha, dan pastinya memperbanyak doa. 

Ya kali kalo ga dimulai dari hari ini, mau kapan lagi? 6 bulan lagi udah 23 tahun loh. Tengok kiri kanan yang seumuran bahkan udah ada yang jadi istri, udah jadi mama. Masih mau drama-dramaan ala abg? Maluuuu sama umur! Haha.






Waktu melaju, tau-tau udah setahun aja kerja di sini. Jauh dari orangtua, jauh dari mall, jauh dari sinyal bagus, jauh dari nongkrong-nongkrong, jauh dari semuanya yang aku suka. Kadang masih nyesek. Kadang masih ada perasaan marah, perasaan ‘ngerasa dibuang’. Tapi ya kalo dipikir-pikir ada kontribusi kesalahan aku juga di sini. Masih mending dibuang ke kabupaten, kalo mau pulang tinggal menempuh perjalanan 6-7 jam doang. Kalo dibuang ke Papua sana? Wahaha.

Aku ga mau baper lagi! Serius.

Aku mau kayak dulu. Berangkat kerja dengan semangat yang berlimpah ruah. Bukan kayak gini, yang tiap lihat jadwal dinas, rasanya sesuatu yang berat menggelayuti pundak. Meh nyiksa. 

Sebelum bobo, aku sering ngajak diri sendiri ngobrol, ya gimana kalo mau ngajak ngobrol temen bobo kan belum punya. Haha. Intinya gini sih, kalo masih mau lanjut kerja, no baper-baperan lah. Jangan ngeluh mulu. Jangan nangis mulu. Hadapin. Nikmatin. Do the best. Biar kerja juga terasa nikmat. 

Kalo hatinya nggak bisa diajak kuat, ya soklah cari kerja lain. Atau mau lanjut S2? Soookk kejar! Cari yang bener-bener dimau. Cari tempat yang emang dipengen. Masih muda juga. Masih panjaaaaang waktu buat memperjuangkan apa-apa yang emang layak diperjuangkan. Jangan sampe merelakan diri bertahun-tahun kejebak sama ‘perasaan terpaksa’. 

Prinsip aku : hidup cuma sekali, ngerasa bahagia itu wajib! Aku ga akan menggadaikan bahagia dengan apapun. Kecuali kalo kebahagiaan itu didapat dengan merampas kebahagiaan orang lain. Gak lah. Lebih baik mundur deh. Takut sama Tuhan. Takut sama karma. 

--


Aku ini orangnya banyak mau. Mau punya rumah sendiri, mau nyicil mobil warna merah (pokoknya mesti merah haha), mau punya banyak koin emas (buat investasi masa tua), tapi tetep mau jajan buku, baju, bedak, tiap bulan. Lah? Padahal gajinya gitu-gitu aja. Kalo mau nahan diri, bertahan hidup hanya dengan makan selayaknya, baru deh rumah sama bubum itu bisa kebeli ......  tapi bertahun-tahun kemudian. 


Masalahnya selama bertahun-tahun itu, apa aku kuat ga ga jajan? Sekedar makan sama bensin? Jawabannya nggaaakk! Apalagi kalo ada PO buku baru dari penulis favorit. Apalagi kalo ada temen yang nikahan kan wajib banget beli seenggaknya atasan sama jilbab baru, biar kalo difoto & upload ke IG bajunya ga gitu-gitu aja. *alasan apa ini? Apalagi kalo semisal ada film setipe AADC yang wajib ditonton. Nonton = ke Bengkulu, yang ongkos bolak balik doang udah 300 ribu sendiri.

Huaah!

Terus kapan dong bisa nabung? Bisa ancang-ancang ngeDP rumah, kredit mobil? Hiks. Jauuuh. Ya jauh, kalo gajinya gini-gini aja. Gimana dong, aku mau tetap hidup senang, sekaligus punya tabungan?

Ga ada jalan lain kali ya, aku harus menambah pemasukan. Biar nabung jalan, jajan-jajan (dalam batas normal) juga tetep jalan. Enak kan kalo punya duit, ga usah minta-minta duit lagi ke ibu kalo ada kebutuhan mendadak. Ga usah nunggu diskonan dulu di olshop langganan kalo mau jajan.

Cara nyari duit ga melulu nunggu tanggal 1 dari kantor kan?

Di internet berseliweran cara ngais rezeki, entah itu ngontes, entah itu membangun blog biar jadi sarana oke buat dapetin project job review, entah itu dengan getol nulis buat menghasilkan karya yang bisa dijual, berupa buku, misalnya. Banyak jalan menuju Roma, banyak usaha biar cepet kaya!

Di dunia nyata juga banyak banget job berserakan : halaman rumah nenek luas, bisa dipinjam buat nanam menanam buah-buahan misalnya. Ato minjam tanah kebun ibu buat ditanami cengkeh (yang lagi ngehits sekarang). Lumayan banget, sekilo harganya seratus ribuan. Nah, satu pohon doang, bisa menghasilkan lebih dari sekilo cengkeh. Kalo punya 50 batang aja? Wuaaah!

Emang sih harus nunggu 4 tahun biar cengkehnya berbuah. Emang sih harus main tanah. Emang sih capek. Tapi sekarang kalo aku tanya, gimana cara dapet duit tanpa capek? Ngepet? Berebut warisan? Itu juga lebih capek kali!

--


Nyaris 1,5 tahun terjebak dalam cinta yang salah, rasanya capek banget! Pengen berjuang, tapi apa yang mau diperjuangkan? Pengen bertahan, situ yakin mau nunggu sampe umur lewat seperempat abad, sis? Pengen nutup mata sama kenyataan sekaligus pengen pura-pura bego dan selow ngadepin masa depan, sampe kapan? Sampe sebakul nasi udah jadi nasi basi? Mending kalo nasinya jadi bubur, bisa sekalian dijadiin bubur ayam. Enak.


Sebelum perasaan jadi basi, sebelum cinta berubah jadi benci, aku memutuskan buat udah. Udah ya udah. Apapun yang terjadi di hari kemarin, cukup dijadikan cerita kemarin, bukan buat dikenang apalagi buat dijadikan ajang nostalgia ala AADC Cinta dan Rangga. Ga ada yang perlu diperjuangin. Titik. Aku udah ga tertarik buat membubuhkan tanda koma. Case closed. 


Gara-gara terjebak rasa sama orang yang salah, kadar sosialisasi yang aku punya juga bergeser. Jaraaang banget bisa kongkow, bisa jalan. I wanna my life back normally. As before. 


Aku mau jatuh hati kayak selayaknya cewek usia 22. Manis. Bukan ribet. Bukan ngerebut.





You Might Also Like

6 komentar

  1. Semangat mba Intan, komitmen diri yang terpenting ^^

    BalasHapus
  2. Yakin... bakalan nggak ada drama selama 6 bulan ke depan.

    BalasHapus
  3. Tetap semangat mbak Intan, semoga resolusinya bakalan tercapai. Amin.

    BalasHapus
  4. semnagat mbak Intan...
    dan smoga ga ada drama2 yg bikin smean baper.
    smngat... smoga trcpai mimpinya yaaa hhee

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  6. Semangat, semoga setelah ini nggak ada drama-drama macem AADC ya kak :D

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan