Beauty

Talkative Tya for a Better Intan

Minggu, Mei 29, 2016


Salah satu keputusan terbaik yang nggak akan pernah aku sesali ialah mengenal dan terjun ke dunia blogging. Lewat aktivitas kece satu ini, aku mendapatkan banyak inspirasi dari teman-teman blogger untuk hidup yang lebih baik, lebih happy, lebih kreatif. Dan salah satu blog yang berhasil membuat aku jadi lebih baik adalah Talkative Tya, blog kecantikan milik mba Atisatya Arifin a.k.a mba Tya.



Talkative Tya

Sedikit cerita. Aku sama sekali bukan termasuk tipe cewek yang hobi dandan. Yang punya aneka BB cream, bedak hingga lipstick berbagai warna. Sama sekali bukan. Bahkan hingga SMP, aku hanya akrab dengan bedak bayi. Lalu saat SMA, naik level sedikit karena sudah pakai pelembab warungan harga 15 ribuan. Pas kuliah? Baru kenal lipgloss dan bedak padat. 

Saat semester 5 dan nyambi bekerja di radio dan udah mulai praktik mengajar di sekolah-sekolah (karena aku kuliah di jurusan keguruan), aku mulai kenal dengan lipstick merah gonjreng dan pink, eyeliner, juga pensil alis. Hanya sebatas itu. Aku nggak tau kalo ada yang namanya ‘skincare’, ‘lipstick matte’, ‘concealer’ dan teman-temannya. Buat apa nyari tau? Sekedar pake lipstick yang itu-itu aja, bedak yang tahan dipake hingga setahunan, aku ngerasa baik-baik aja.



Hingga ..




Desember 2015, aku wisuda. 


Wisuda nggak sekedar pake toga dan ambil ijazah, melainkan bangun jam 3 dinihari lalu ikut antri di salon. Riweuh. Namun mengingat bulan-bulan yang dilalui untuk menunggu dosen dari pagi hingga sore untuk bimbingan, serta revisi puluhan kali, bangun sepagi ini di hari spesial bukan masalah berarti. 

Aku didandani di salon murah meriah dekat kampus. Tarifnya 100 ribu saja lengkap dengan rias jilbab. Sebenarnya aku sempat bergidik melihat ‘alat tempur’ si empu salon. Aduuuh, itu lipstick, dempul, bedak, dan seabrek-abrek peralatan lainnya udah dipake berapa puluh orang? Atau malah ratusan? Agak kotor dan berantakan. Aku mulai ngebayangin gimana kalo abis ini wajahku jerawatan? Gimana kalo wajahku iritasi karena ga cocok sama bedaknya? Gimana kaloooo .... ah, aku berusaha menekan pikiran buruk dalam-dalam. Lagipula memangnya aku punya alternatif lain selain dandan di salon? Bisa dandan sendiri gitu? Ngegambar alis doang butuh waktu setengah jam jee.


Hasil dandan di salon murmer

Sialnya, sepulang acara wisuda, aku capek dan ngantuk berat. Mungkin gara-gara nggak ngegandeng PW (pendamping wisuda) yess? Haha. Seusai ganti baju pake baju rumahan, tanpa sempat cuci wajah, ngebersihin dempul, aku langsung mendarat di kasur, lalu bobo berjam-jam. 

Beberapa hari kemudian, jerawat mulai bermunculan di dagu, aku masih cuek. Biasanya juga hilang sendiri. Tapi ternyata, jerawat-jerawat itu mulai beranak pinak. Muncul di hidung, di pipi, di kening. Argggh! Aku panik. Apalagi jerawat-jerawat itu ninggalin bekas yang nggak banget. Wajahku jadi totol-totol. *nangis.

Ini adalah kondisi pertama dan terparah wajahku bermasalah. Aku sampai beberapa bulan ga berani selfie (serius!), kemana-mana selalu pake masker, ga berani meet-up sama temen lama. Malu. Kesel. Marah.


Soalnya tiap kali ketemu temen lama, selalu kayak gini ..

“Intaaaann, ya ampuun, kok kamu jerawatan gini?”


“Ish, wajah kamu kok totol-totol sekarang, Ntan? Makanya jangan terlalu asyik kerja. Bobo jangan malam-malam!”

“Kamu lagi patah hati ya? Makanya jerawatan parah!”

Rrrrrr!

Udah ga kehitung berapa kali aku nangis nahan sesak, nangis bete, nangis nyesel. Aku beneran pengen wajah aku balik lagi. Aku ga pernah neko-neko pengen wajah glowing kayak punya kak Andra Alodita. Aku hanya pengen kulit wajah aku jadi normal, ga jerawatan, bekas jerawatnya bisa hilang, biar aku bisa pede lagi. Ya ampun, bahkan saat ngobrol bareng temen kantor, aku keseringan nunduk mulu. Bener-bener krisis pede. Di satu sisi, aku juga ga tau mesti nyobain produk apa. Dilema!

Lalu aku ketemu Talkative Tya lewat arisan link kelompok 4 Blogger Perempuan. Blog ini ngasih dampak besar buat aku.


Sebuah titik balik


Dari blognya aku tau kalo dulunya mba Tya ga hobi dandan, sekedar rapi dan wangi aja udah cukup. Lalu suatu hari, karena mengajar bapak-bapak dari pejabat dari Mahkamah Konstitusi mba Tya pun berpikir untuk merombak penampilan. Mba Tya mulai nyobain aneka make-up, googling sana sini dan akhirnya nemuin fakta di dunia per-googling-an bahwa banyak blogpost yang nggak lengkap dalam mengulas sebuah produk. Mba Tya pun akhirnya fokus ngeblog untuk niche beauty blogger.

Aku jadi ngelirik diri aku sendiri. Aku kerja di ranah media. Yang walaupun kerja sehari-hari di dalam box, tapi aku juga mesti kerja di luar sesekali. Dan well, berapa kali aku nolak job ngeMC dengan fee lumayan karena ga pede sama penampilan? Kudu ke salon dulu? Hadeh trauma! Aku pengen ngikutin jejak mba Tya. Aku percaya semua cewek punya potensi untuk cantik. Tinggal tergantung orangnya, mau atau nggak?

Gara-gara baca blogpost mba Tya, aku jadi semangat ngezumba atau lari pagi. Aku percaya kalo olahraga yang rutin bakal ngebantu agar kulit jadi cerah lagi. Aku juga rutin menguapi wajah agar kotoran-kotoran yang nyangkut di pori-pori bisa keluar, lalu maskeran pake putih telur ayam kampung. Amis sih, tapi totol-totol di wajah jadi pudar. Horay! Oh ya, satu lagi, aku meminimalisir baper dan ga berani bobo di atas jam 11 malam. *baper adalah tersangka kedua penyebab jerawat selain malas bersihin wajah. hohoo



Aku nemuin produk-produk lokal yang kece

Yang ngebedain mba Tya dengan beauty blogger lainnya adalah mba Tya ini fokus ngereview produk dari brand lokal dan drugstore dengan budget maksimal Rp 200.000,-. Mba Tya percaya kalo banyak produk lokal dengan kualitas yang ga kalah kece dibandingkan dengan produk luar. Di salah satu blogpost, mba Tya bilang kalo Inez adalah salah satu brand lokal yang ciamik.

Nah, kebetulan di di deket kost aku ada gerai kosmetik Inez. Aku pengen nyoba dong. Tadaaa.. aku nemuin bedak tabur untuk kulit berjerawat plus krim, ada concealer dan juga lipstick matte. Dan ternyata cocok! Wahuu.

Btw, aku juga pake produk Bioderma ya karena baca blogpost mba Tya. Niat hati iseng nyobain aja. Berani iseng karena aku yakin si Bioderma ini bukan produk abal-abal, harganya juga lumayan. Eh cocok! Face mistnya bikin seger. Pembersih Sebiumnya juga cocok banget sama kulit aku yang berminyak. 



Jajan produk-produk yang cocok sama kulit aku



Apa yang mba Tya bagikan di Talkative Tya itu “Intan bangeeet!”

Pertama kali baca blogpost-blogpost mba Tya, aku langsung ngeresa sreg. Jenis kulit mba Tya berminyak, pipi mba Tya juga chubby *langsung pengen  ngajakin tos hihi. Makanya aku percaya kalo produk rekomendasi mba Tya harus aku cobain. 

Nah, pas baca blogpost mba Tya seputar 5 Gaya Jilbab Paris Square Simple dan Cantik untuk Wajah Bulat, aku pun langsung nyobain. Yipiiii. Yang nomor 2 cocok banget sama aku. Gaya jilbab segiempat yang satu ini malah jadi andalan aku. Asyik dipake ke kantor, asyik buat diajak hangout. Simple, ga bikin pipi tembem.


Pict source : Talkative Tya


Nyobain tutorial mba Tya


Be a Better Intan

Kulit wajah aku kondisinya udah 75% sembuh. Udah berani natap wajah lawan bicara, udah doyan selfie lagi. Lol. Udah kenal macam-macam warna lipstick juga punya andalan gaya jilbab. Tapi usaha aku ga bakal stop sebatas titik ini dong. Masih banyak blogpost-blogpost kece mba Tya yang belum aku praktikkan. Kayak praktik bikin bedak sendiri dengan menggunakan berbagai tepung, acne green tea face mist, seputar perbulu-mataan, ah masih banyak PR aku! Tapi yang jelas, aku pengen ngucapin makasih buat Talkative Tya, blog ini udah nganterin aku ke titik yang lebih baik. 

Jangan ragu untuk terus belajar upgrade diri ya, temans. Karena sejatinya kita hidup untuk senantiasa belajar. Sumber inspirasi ada di mana-mana. Sayang banget kalo ga dimanfaatin.

Cheers!




You Might Also Like

5 komentar

  1. Aku pas SMP cuma pake pelembab Citra, hihihi. Iya ya, kalau dirias sama orang lain memang agak ngeri, make-up udah dipake oleh banyak orang. Aku biasanya cepet-cepet hapus make-upnya setelah acara selesai. Kalau kelamaan suka gatel dan agak merah. Terus muncul deh jerawat. Waah tutorial hijabnya cocok nih buat aku praktekkin.

    Suka sama paragraf penutupnya, titik!

    Good luck Intan :)

    BalasHapus
  2. We always try to be better ya mbak Intan... Terima kasih banyak atas tulisannya. Kecup lagi deh buat mbak Intan...

    www.talkativetya.com

    BalasHapus
  3. Wih...tambah cantik ntan, cocok banget ya ☺

    BalasHapus
  4. Kami adalah perusahaan yang terdaftar, meminjamkan uang kepada orang-orang yang membutuhkan bantuan keuangan mendesak, dan mereka yang telah ditolak kredit dari sana bank karena skor rendah kredit, pinjaman bisnis, pinjaman Pendidikan, mobil pinjaman, kredit rumah, kredit perusahaan (dll), atau untuk membayar utang buruk atau tagihan, atau yang telah scammed oleh pemberi pinjaman sebelum uang palsu? Selamat, Anda berada di tempat yang tepat, dapat diandalkan Pinjaman Perusahaan Ibu Kelly untuk memberikan pinjaman dengan tingkat bunga yang sangat rendah dari 2% telah datang untuk mengakhiri semua masalah keuangan Anda sekali dan untuk semua, untuk informasi lebih lanjut dan pertanyaan hubungi kami melalui email perusahaan kami: kellywoodloanfirm@gmail.com
    Terima kasih
    Terima kasih dan Tuhan memberkati
    Ibu kelly

    BalasHapus

Makasih udah baca, tinggalin jejak dong biar bisa dikunjungin balik ^^

Fanspage Intan

Update via Email



Blogger Bengkulu

KEB

Warung Blogger

Warung Blogger

Blogger Perempuan

Blogger Perempuan